Roket pendiri Amazon diluncurkan untuk menguji sistem pendaratan bulan berawak

  • Paul Rinkon
  • Editor Urusan Sains, BBC News

Keterangan:

Pesawat luar angkasa Sky Origami diluncurkan di Texas Barat, AS pada Selasa (13/10).

Roket Blue Origen, disponsori oleh pendiri Amazon Jeff Bezos, sedang menguji teknologi pesawat ruang angkasa 2024 dari pesawat ruang angkasa itu.

Roket yang dinamakan New Pard tersebut dapat dijatuhkan secara vertikal setelah dikembalikan ke posisi semula.

Roket tersebut berisi sensor, komputer, dan perangkat lunak yang dirancang untuk membantu pesawat ruang angkasa ditempatkan dengan benar.

NASA ingin melihat bagaimana teknologi itu bekerja di Bumi sebelum dikirim ke bulan.

Uji coba Selasa (13/10) ini merupakan yang ketujuh bagi New Shepard Blue Home. Tes ini sebenarnya dilakukan oleh para astronot dalam perjalanan “orbit” singkat.

Perjalanan yang disponsori oleh Jeff Bezos itu nantinya akan membawa penumpang hingga 100 kilometer di atas tanah. Jarak ini memungkinkan mereka merasakan mikrograf.

Penumpang akan dibawa ke topi staf di puncak Taman Baru.

Probe udara pemuatan ini adalah salah satu tutup jendela terbesar yang dikirim ke luar angkasa, menurut Blue Origin.

Setelah mencapai permukaan luar, kumparan ini dipisahkan dari motor. Kemudian mereka berdua jatuh ke tanah.

Selama tes hari Selasa (dikenal sebagai NS-13), pil perlahan turun. Roket itu mendarat tepat secara vertikal.

“Penerbangan ini memberikan banyak masukan yang berguna. Pendaratan di bulan, yang menyerupai New Pardon, merupakan persiapan yang baik untuk menyukseskan program Artemis di Amerika Serikat,” kata Bob Origin, kepala eksekutif Old Origen.

Muatan Newpard disebut Split, yang berarti evolusi untuk keselamatan dan pendaratan yang murni.

Tujuan mengirimkan potongan melalui New Pard adalah untuk memeriksa bagaimana bagian-bagian berbeda dari penggajian bekerja secara terkoordinasi.

Keterangan:

Foto interior Pardon Rides baru.

“Kami telah menggunakan satu atau dua penawaran komersial dengan menempatkan pengembangan sensor terbaik NSA di modul penggerak Pad Baru,” kata Stephen Origin, kepala teknisi mesin asli.

Hal yang sangat berharga dari roda kemudi ini adalah bahwa ia datang dari luar angkasa dan sangat mirip dengan apa yang ingin kita lakukan dengan pendaratan di bulan.

Sistem sensor Splice pertama dikembangkan oleh sebuah perusahaan riset di Cambridge, Massachusetts, AS.

Sistem ini dirancang untuk melakukan “navigasi topografi relatif”. Kamera dalam sistem ini mengumpulkan informasi tentang daerah sekitarnya, kemudian membandingkannya dengan peta yang dipasang.

Tujuannya untuk menentukan lokasi kendaraan yang tepat.

Karena NASA hanya memiliki peta berkualitas rendah pada tahun 1960-an, Neil Armstrong dan Baz Aldrin akan jatuh ke tebing besar saat pendaratan Apollo 11 yang bersejarah.

Keterangan:

Blue Origins memimpin tim yang memenangkan kontrak NASA untuk mengembangkan teknologi pendaratan di bulan.

NASA ingin itu terjadi lagi. Oleh karena itu dibuatlah sistem sensor seperti drapery untuk mengamankan pendaratan.

“Target pendaratan Apollo beberapa mil jauhnya dan tujuan kami adalah 100 meter,” kata Stefan Binyavsky.

Sistem sensor kedua untuk survei tersebut adalah Navigator Doppler Lead di NASA Langley Research Center di Virginia.

Blue Origins NASA adalah anggota tim yang telah dikontrak untuk mengembangkan teknologi pendaratan di bulan. Jika berhasil, proyek tersebut akan mengembalikan manusia ke bulan untuk pertama kalinya sejak 1972.

Menurut rencana Artemis, NASA berencana mengirim pria dan wanita ke kutub selatan bulan. Tapi ini hanya langkah pertama dalam rencana jangka panjang untuk membangun kehadiran manusia jangka panjang di bulan.

New Pard Rocket setinggi 18 meter diluncurkan dari Blue Origami Experimental Institute dekat Van Horn, Texas. Kendaraan ini bisa mencapai ketinggian 105 km dari permukaan bumi.

Written By
More from Hulwi Zafar
CEO Twitter harus menenangkan karyawan setelah pengumuman Musk
Tim Twitter gelisah tentang keputusan personel yang ingin diambil oleh pemilik baru...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *