Film dokumenter Lucerne menunjukkan masalah plastik di Timur Jauh

Pantainya yang luas, matahari terbenam yang romantis, dan angin sepoi-sepoi yang hangat – begitulah bayangan Anda berwisata ke Indonesia. Ini tidak terjadi ketika dua pembuat film muda Corina Rainer dan Somara Frick memulai perjalanan mereka ke Timur Jauh. Dan misi mereka tidak sepenuhnya umum bagi dua wanita muda berusia dua puluhan: mereka pergi dengan kamera dan mikrofon untuk mendokumentasikan kehidupan dengan sampah plastik.

Untuk proyek mereka, yang diberi nama “Harapan”, kedua perempuan ini terbang ke pulau Medang di Indonesia: “Di sana, plastik aluvial dalam jumlah besar mengancam kesehatan dan alam manusia. Tetapi Medang tampaknya telah menemukan solusi yang menjanjikan: mesin pirolisis, ”Rainer menjelaskan sesuai permintaan. Mesin seperti itu diharapkan dapat mengubah sampah plastik menjadi bensin, solar, dan minyak tanah. Rainer dan Frick bertanya-tanya apakah dan bagaimana ini akan berhasil selama perjalanan mereka. “Kami telah menemani ahli ekologi Lisa dan guru Indonesia Amir dalam proyek mereka untuk mengubah takdir sebuah pulau,” kata Rainer.

Perbedaan budaya butuh waktu lama untuk terbiasa

Pesan dari literatur tersebut jelas: “Tidak ada solusi satu solusi untuk semua masalah plastik di Indonesia dan dunia. Tetapi langkah pertama menuju solusi apa pun adalah dengan mengenali urgensi situasi dan kita harus bertindak, ”kata Rainer. Dia menunjukkan, “Jika seseorang harus memikirkan kembali konsumsi plastik mereka sendiri dan hubungannya dengan pembuangan limbah mereka sendiri, saya pikir itu bagus.”

Perjalanan itu tidak selalu mudah bagi mereka berdua: “Suatu kali kami dikejutkan oleh teriakan punk yang membajak mobil kami,” kata Rainer dan melanjutkan: “Tapi yang membuat kami takut pada awalnya ternyata normal dan kemudian negatif. Kedua pembuat film tersebut menganggap keramahan penduduk pulau Indonesia sangat menarik dan menyentuh.

“Di satu tempat luar biasa panas, tidak ada air ledeng dan listrik hanya delapan jam sehari.”

Corina Rainer

Tantangan utama yang harus dihadapi keduanya adalah kondisi pembuatan film yang berlaku: “Di satu tempat sangat panas, tidak ada air mengalir dan hanya delapan jam listrik per hari”, Rainer menjelaskan. Secara kultural pun, kemajuan dalam pembuatan film selalu menjadi tantangan besar. Mereka sering menghadapi kendala bahasa: “Rasanya istimewa bagi kami berada di sebuah pulau, tidak berbicara dalam bahasa orangnya dan tidak tahu persis bagaimana pulang ke rumah. Namun pada akhirnya, semuanya berjalan dengan baik. “

Dokumentasi ini dibuat sebagai bagian dari seri majalah budaya Lucerne Güterwerk. Majalah, yang berfokus pada budaya dan musik dan didasarkan pada penggunaan sementara NF49 di Seetalplatz, secara teratur menerbitkan dokumenter pendek dalam format “Docks” yang diproduksi oleh pencipta majalah tersebut.

Dokumenter tidak harus sempurna

Maurice Koepfli adalah salah satu sutradara format Docks dengan Corina Rainer dan berkata: “Docks adalah label film dokumenter yang diluncurkan oleh majalah budaya frachtwerk. Dalam ‘lakukan sendiri’ Gusteau, film dokumenternya sendiri diproduksi di bawah label ini dan karya pembuat film lainnya disajikan. “Juga tidak ada kepura-puraan untuk merilis film dokumenter yang secara teknis sempurna. Dan formalitas dan anggaran produksi adalah hal kedua, sentuhan pribadi pencipta jauh lebih penting.

READ  Past Venus, pesawat luar angkasa Amerika-Eropa yang dekat dengan matahari
Written By
More from Hulwi Zafar

Pada Jumat pagi, ISIS meninggalkan darat bersama tiga astronotnya

Nusantaratv.com – pagi Jumat (23.10.2020), Tanah faktanya Tiga tujuan Kuantitas Astronaut Dilayani...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *