Kritik terhadap kondisi kerja: bos Gorila: “Kami tidak mengeksploitasi siapa pun”

Kritik terhadap kondisi kerja
Bos Gorilla: “Kami tidak mengeksploitasi siapa pun”

Satu setengah tahun yang lalu, pemasok makanan Gorillas dimulai di Berlin. Setelah euforia awal yang dibangkitkan oleh pengiriman kilat, kritik terhadap kondisi kerja meningkat. Namun, bos Seumer tidak ingin perusahaannya mengeksploitasi karyawan.

Pendiri layanan pengiriman “Gorila”, Kagan Sümer, membela diri dari kritik terhadap kondisi kerja perusahaannya. “Kami tidak mengeksploitasi siapa pun,” kata Sümer dari “Frankfurter Allgemeine Sonntagszeitung”. Di Gorillas, pengemudi adalah karyawan tetap, termasuk jaminan sosial. “Inilah cara kami secara sadar membedakan diri kami dari kompetisi.”

Pemasok makanan itu dikritik selama berminggu-minggu dan terkadang mogok oleh pengemudinya sendiri di Berlin. Mereka meminta kontrak permanen, lebih banyak uang dan lebih sedikit beban di punggung mereka. Di Jerman, Belanda dan Belgia, menurut “FAS”, pengemudi beralih dari sepeda ke sepeda kargo.

Lahir di Turki, Sümer mendirikan layanan online yang mengantarkan bahan makanan ke rumah-rumah dalam waktu kurang dari sepuluh menit satu setengah tahun yang lalu di Berlin. Menurut laporan itu, sekarang mempekerjakan ribuan orang di sembilan negara.

Dengan pertumbuhan yang cepat, ada juga “inkonsistensi,” kata surat kabar Sümer. Mengenai permintaan pelanggan, Sümer harus belajar sesuatu yang baru. “Kami berharap bahwa kami terutama akan menarik penduduk kota muda yang memesan bir lokal dan keripik vegan,” katanya kepada surat kabar itu. “Tapi kebanyakan pelanggan memesan buah dan sayuran segar. Dan banyak orang tua juga memesan dari kami.”

Ada sejumlah layanan pengiriman di Jerman, tetapi sejauh ini sebagian besar layanan hanya tersedia di kota-kota besar. Secara khusus, layanan pengiriman yang sangat cepat, yang mendapatkan pembelian ke pintu depan dalam sepuluh menit, beroperasi dari jaringan gudang terpusat yang ketat yang hanya ada di area pusat kota di kota-kota besar.

READ  'Terlalu banyak masalah': beberapa tempat cuci mobil menolak masuk ke Teslas
Written By
More from Hulwi Zafar
Rekanan Investor Sejarah Warren Buffet Membeli 4 Toko Obat
Jakarta, CNBC Indonesia – Investor terbesar dunia, Warren Buffett, telah berinvestasi di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *