Tiga hal yang menonjol di Manchester City melawan Real Madrid: pandangan terbuka dan dua pemain dunia

Ini adalah semifinal tersukses dalam sejarah Liga Champions. Dan itu (mungkin) juga yang paling spektakuler.

Apa Manchester City dan Real Madrid di Skyblues menang 4-3 94 menit (on) ditawarkan, itu adalah sepak bola menyerang yang terbaik. Namun, dalam hal pertahanan, kedua tim meninggalkan banyak hal yang diinginkan.

City memimpin Los Blancos memasuki babak pertama, mencetak dua gol lebih awal dan menambah dua gol lagi di babak kedua. Namun Real Madrid juga menunjukkan kualitas pengembalian yang luar biasa musim ini di Stadion Etihad malam itu.

Liga Champions

Batu sandungan Villarreal? Klopp peringatkan The Reds terhadap ‘kapal selam kuning’

18 JAM LALU

Ada banyak hal yang menonjol dalam pertukaran terbuka ini, kami memilih ketiganya.

1. Pesepakbola Dunia Kevin De Bruyne

Kevin De Bruyne telah menjadi pemain reguler Manchester City yang tak terbantahkan selama bertahun-tahun. Pemain Belgia ini selalu menang melawan kompetisi terkenal; dia relatif tidak peduli dengan siapa pun yang dipekerjakan lagi untuk x juta.

Dan tahun demi tahun, pemain Belgia ini juga menjadi bagian dari lingkaran favorit yang lebih luas untuk pemilihan pesepakbola terbaik. Fakta bahwa dia tidak pernah memiliki kesempatan nyata untuk menang adalah karena kurangnya gelar besar di klub atau dengan tim nasional.

Setelah kebangkrutan di final Liga Champions terakhir melawan Chelsea, ketika De Bruyne harus diganti setelah hampir satu jam cedera, ia memiliki kesempatan lain untuk (akhirnya) mendapatkan pegangan pot. Titik awal untuk memasuki final adalah setelah 4:3 melawan Real Madrid tidak menguntungkan – dan De Brunye memainkan peran besar di dalamnya.

Manchester City: De Bruyne (kiri) dan Foden (kanan) bertepuk tangan

Kredit foto: Getty Images

Larinya melewati gol cepat pertama (ke-2) luar biasa, umpan kilatnya ke area penalti sebelum Jesus mengubah skor menjadi 2-0, umpan langsungnya ke Phil Foden brilian yang memberi City peluang besar. .

Saat menguasai bola, De Bruyne akan mendorong atau bergerak di antara rantai, mencari ruang seperti yang dilakukannya saat menyundul gawang. Dalam permainan melawan bola, dia bekerja tanpa henti di lini depan.

Komentator ‘Amazon Prime’ Jonas Friedrich mengatakan di pertengahan paruh pertama pemain berusia 30 tahun itu: “Pesepakbola terbaik di dunia yang belum pernah menjadi pesepakbola di dunia.” Mungkin benar. Tapi gelar Liga Champions bisa mengubah banyak hal dalam hal itu.

2. Pesepakbola Dunia Karim Benzema

Apa yang berlaku untuk De Bruyne juga berlaku untuk Karim Benzema. Dia memenangkan banyak gelar besar bersama Real Madrid, tetapi selalu dibayangi oleh Cristiano Ronaldo, Sergio Ramos atau Luka Modric.

Tahun lalu, pemain Prancis itu hampir saja memenangkan gelar dunia sepak bola, tetapi kalah dari Robert Lewandowski dan Lionel Messi.

Jelas itu motivasi yang cukup bagi Benzema untuk melangkah lebih jauh. Dengan dua golnya di Manchester, ia meningkatkan kuota mencetak golnya menjadi 41 dari 41 pertandingan kompetitif pada 2021/22. Dia telah mencetak sembilan gol di babak sistem gugur kompetisi klub utama musim ini, hanya Ronaldo yang menjadi pencetak gol terbanyak di 2016/17. Namun Benzema masih memiliki setidaknya satu pertandingan untuk memecahkan rekor tersebut.

Jika Real Madrid masih hidup, itu sekali lagi berkat strikernya. Dalam pertandingan kompetitifnya yang ke-600 untuk Real, Benzema mencetak gol untuk membuat skor menjadi 2-1 hampir entah dari mana. Dia memulai golnya sendiri saat dia memenangkan sebuah tekel dan kemudian menunjukkan kepada Ferland Mendy sang centerman tepat di mana dia ingin bola diarahkan. Mendy menyampaikan, Benzema menyerang tanpa ampun.

Saat Real tampak ambruk untuk kesekian kalinya dalam pertandingan saat kedudukan 2-4, bek City Aymeric Laporte merebut bola setelah duel udara dengan Benzema.

Dalam pertandingan liga terakhir melawan Osasuna, pemain Prancis itu gagal mengeksekusi dua penalti. Namun demikian, ia kembali dan mencungkil bola di bawah mistar gawang dengan cara terbaik Panenka. “Dia harus buang air kecil es batu, keren seperti dia,” komentar Jonas Friedrich.

Pakar Mario Gomez menambahkan bahwa “juara sejati membutuhkan sensasi khusus dalam situasi seperti itu dan kemudian mewujudkannya.”

Rekan setim Benzema, David Alaba, sudah lama tidak berpikir apa-apa saat diminta menilai performa kaptennya. “Anda tidak dapat mengatakan dengan kata-kata apa yang telah dia lakukan minggu demi minggu musim ini. Karim luar biasa dan jelas kami senang dia bersama kami,” kata pemain Austria itu setelah pertandingan.

Kevin De Bruyne dan Karim Benzema – dua pesepakbola dunia potensial menutup pertunjukan.

3. Naif tidak bisa dipertahankan

Meski kedua tim beraksi dalam serangan, performa bertahan terkadang menyedihkan.

Pada awalnya, Real tidak bisa menurunkan kakinya saat bermain melawan bola. Kesenjangan antara empat bek dan gelandang terlalu besar, begitu pula jarak antara dua bek tengah dan jarak antara bek tengah dan bek sayap.

Lebih buruk lagi, Alaba menendang bola ke dalam sebelum Jesus mengubah skor menjadi 2-0 (ke-11) sementara Real kalah jumlah (!) di area penalti mereka sendiri.

“Jika Anda melakukan kesalahan seperti kami, jangan heran jika Anda mencetak empat gol,” kata Dani Carvajal. Pelatih Carlo Ancelotti juga mengeluh bahwa “kami tidak melakukannya dengan baik di pertahanan di awal”.

Tapi City juga terkadang membuat beberapa kesalahan yang menakutkan. Saat skor 3:1, Vinícius Júnior berlari sejauh 60 meter (!) sendirian ke arah kiper Ederson, tanpa ada yang menghentikannya. Fernandinho telah membiarkan dirinya didakwa dengan trik tubuh belaka dan tanpa bek yang ingin menutupi atau setidaknya memblokir jalan Vinícius Júnior ke gawang, dia menyerang lagi.

“Ini salah kami, kami tidak menang lebih tinggi,” kata Phil Foden kepada BT Sport. Kami memiliki Real, tetapi kami tidak mengambil terlalu banyak risiko di depan dan kami memberi terlalu banyak di belakang.”

Kedua tim bermain dengan visor terbuka – tampaknya tanpa memperhitungkan kerugian. “Sementara itu, tidak ada yang benar-benar membela diri,” analisis pakar “Amazon Prime” Patrick Owomoyela.

Sayang sekali bagi Pep Guardiola dan Carlo Ancelotti, yang harus membangun kembali pertahanan mereka untuk leg kedua pekan depan di Madrid. Tapi bagus untuk semua penggemar yang menyukai sepak bola karena permainan seperti ini.

Anda mungkin juga tertarik dengan: Komentar pers tentang thriller – ‘Benzema membuat Real tetap hidup’

Soal Nagelsmann Memberikan Kembang Api Mantra

Bundesliga

Pembicaraan panjang: Salihamidzic rupanya bertemu Haaland di Munich

18 JAM LALU

Liga Champions

Bintang Villarreal meningkatkan taruhan melawan Bayern: ‘Saya pikir mereka belajar’

KEMARIN PUKUL 08:04

READ  Bayern pergi dengan kecepatan penuh dan menghubungi Mane dan Kalajdzic!
Written By
More from Naji Farid
Bottas harus mencari kerusakan Hamilton
14:02 Apa yang dimaksud Alonso dengan sisi gelap? Pembalap Spanyol itu membuat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.