Demikian penjelasan para ahli LIPI untuk “pemakan otak” amuba yang ditemukan di Texas, AS

KOMPAS.com – Temuan Kasus Amuba Di delapan kota di negara bagian Texas di Amerika Serikat, otoritas lokal yang “makan otak” telah menangguhkan penggunaan air sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Larangan itu diberlakukan karena amuba terdapat di sumber air untuk konsumsi sehari-hari

Melaporkan dari CNN InternasionalMinggu (27/9/2020) Larangan itu dikeluarkan oleh Texas Bureau of Environmental Quality (TCEQ) kepada warga yang menggunakan pengolahan air.

“TCEQ bekerja sama dengan BWA secepat mungkin untuk menyelesaikan masalah tersebut,” katanya.

Diketahui bahwa amuba menjadi penyebab larangan tersebut Naglaria Fowler, Jumat (25/9/2020) amuba “pemakan otak” di sumber air pada malam hari.

Baca lebih banyak Bocah 13 tahun meninggal karena amuba makanan mental

Itu menyerang anak kecil

Penemuan Aboba mengejutkan seorang bocah lelaki berusia 6 tahun yang dirawat di Rumah Sakit Infeksi Amobik di Lake Jackson, Texas, pada 8 September.

Insiden tersebut diduga berasal dari dua sumber: mata air di depan Civic Center Lake Jackson atau saluran dari rumah bayi.

Pemerintah kota mengatakan akan segera ditutup dan menyewa laboratorium swasta untuk menguji sampel air dari sumbernya.

Hasil tes Meskipun tanggal 14 September dikonfirmasi negatif, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) segera menghubungi untuk penyelidikan lebih lanjut.

Perwakilan dari Departemen Layanan Kesehatan Texas mencoba mengumpulkan air dan mengirimkan sampel ke CDC.

Air terjun Pada 25 September, tiga dari 11 sampel air positif tercemar Naglaria Fowler.

Kasusnya jarang

READ  Raja Malaysia menolak keadaan darurat Muhidin

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia LIPI) Ada Nurcanto yang keren dari sudut pandang ilmiah Naglaria Fowler Itu disebut dengan benar Organisme hidup bebas Bukan Amoba.

Makhluk ini sebenarnya bisa menginfeksi manusia, terutama anak-anak di bawah usia 13 tahun. Dia mengatakan 80 persen korban adalah laki-laki.

“Kasusnya sangat sedikit, tapi berakibat fatal,” katanya. “Kasus terbanyak ada di Amerika Serikat. Asia Tenggara sendiri pernah dilaporkan di Thailand dan Vietnam.” Kompas. Com, Minggu (27/9/2020).

Masalah keren dan menular Naglaria Fowler Kadang. Ada kurang dari 160 kasus yang dilaporkan di Amerika Serikat dalam 25 tahun terakhir, tetapi hasilnya fatal.

Dari jumlah tersebut, hanya 3-4 orang Untuk bertahan hidup. Karena dia Organisme hidup bebas“Tidak ada obat khusus yang bisa mengalahkannya secara efektif,” ujarnya.

Baca lebih banyak Infeksi otak langka dari amuba yang diberi makan otak di Florida

Itu tidak didistribusikan di antara orang-orang

Namun, Arete menyatakan bahwa makhluk ini tidak bisa menular dari manusia ke manusia.

Karena infeksi terjadi Naglaria Fowler Masuk ke air melalui hidung Anda setelah bermain di danau atau sungai.

Itu memakan bakteri di habitat aslinya. Tetapi jika menyerang orang, ia tetap di otak dan menghasilkan enzim yang memakan otak. Protiz Spefinic Itu bisa menyerang sel-sel otak, ”katanya.

Deskripsi singkat, potensi Naglaria Fowler Memang ada di Indonesia, tapi tidak perlu khawatir.

Pasalnya, ukurannya tidak memungkinkan terjadinya infeksi.

Organik di Indonesia Perbedaan Atau banyak jenis, tetapi sangat sedikit. Artinya, kompetitornya banyak, sehingga jumlahnya tidak cukup untuk terjadinya infeksi, ujarnya

Sementara itu, Anda perlu menjaga kebersihan air, seperti yang dikatakan Arre, untuk mencegah infeksi.

READ  Trump Dituduh Gagal Membayar Pajak Penghasilan selama 10 Tahun

Misalnya dengan menyaring air yang digunakan untuk mandi atau memasak.

Metode biasa sudah cukup. Di Amerika, dia sering melakukannya Itu tumbuh Hanya musim panas. “Pada dasarnya air bersih sangat penting,” ujarnya.

Baca lebih banyak Begitulah cara Vietnam berhasil mengalahkan gelombang kedua virus corona

Written By
More from Lukman Haq

Thailand diizinkan membuat kebijakan perang dengan menyensor halaman media

KOMPAS.com – Tindakan Layar, Apakah salah satu tuntutan Perdana Menteri untuk mengundurkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *