Bulu pico jantan dan betina berbeda, hal ini dikarenakan trend ozon

Ilmuwan telah menemukan bahwa bulu bulu pico jantan dan betina berbeda. Ilmuwan dari Variety Field University menjelaskan perbedaan ini.

Meskipun laki-laki dan perempuan memiliki set gen yang sama, namun fungsinya berbeda untuk setiap jenis kelamin.

Jantan dan betina dari spesies yang sama mungkin berbeda. Misalnya, selain perbedaan mendasar dalam reproduksi, jenis kelamin dapat membuat perbedaan yang signifikan dalam perilaku, warna kulit, metabolisme, morbiditas, dan riwayat hidup.

Sebuah tim ilmuwan ingin memahami bagaimana perbedaan ini muncul, meskipun pria dan wanita seringkali memiliki DNA yang sama.

“Salah satu contoh penting perbedaan antara jantan dan betina adalah pada burung merak. Bulu jantan memiliki bulu yang indah, burung merak betina relatif kusam. Ekor panjang dan berwarna-warni telah berevolusi untuk membantu menarik pasangan.” Menurut Thea Rogers P, Minggu (27/9/2020), hal itu menyebabkan hal-hal negatif, seperti semakin terlihat oleh penyerang.

“Ciri-ciri seperti itu baik untuk jantan, tetapi tidak untuk betina. Jadi, burung perlu menemukan cara untuk mengembangkan sifat yang berbeda. Kami ragu bahwa rahasia perbedaan ini adalah memahami bagaimana gen yang sama diekspresikan dan bagaimana mereka bekerja baik pada jantan maupun betina.”

Baca lebih lanjut: WhatsApp diretas dengan meretas akun perbankan seluler, bukan?

Sebuah tim ilmuwan telah mempelajari gen dari banyak spesies burung untuk memahami bagaimana mereka mengekspresikan karakteristik yang berbeda ini pada jantan dan betina.

Gen membawa protein, molekul besar yang kompleks yang mendorong proses di dalam tubuh dan bertanggung jawab atas fungsi dan struktur jaringan tubuh. Sebelum gen digunakan untuk membuat protein, urutan DNA ditranskripsikan menjadi RNA menjadi molekul menengah dengan instruksi untuk memproduksi protein.

READ  Dia menyentuh pelat asteroid untuk mengumpulkan sampel pesawat ruang angkasa NASA

Para ilmuwan berbeda pendapat tentang bagaimana RNA pria dan wanita berkembang. Artinya, gen yang sama menghasilkan banyak protein dan bekerja secara berbeda bergantung pada jenis kelamin. Proses ini disebut bidai alternatif.

Dr. Alison Wright, seorang peneliti di Sheffield University dan penulis utama studi tersebut, mengatakan: “Proses genetik ini tampaknya sangat penting bagi keanekaragaman hayati, tidak hanya pada burung tetapi juga di kerajaan hewan.”

(Gandum)

Written By
More from Hulwi Zafar

Labour Law Universal pada IHSG Rabu (7/10)

Contoh. IHSG menguat 40,45 poin atau 0,82% ke level 4.999,22 pada Selasa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *