Donald Trump: penggemar menuntut boikot terhadap tweet Walmart grup

Pengikut yang marah dari Presiden AS Donald Trump ingin memboikot Walmart atas tweet dari raksasa ritel tersebut. Latar belakangnya adalah postingan dari Senator Republik Josh Hawley di layanan pesan singkat Twitter. Di dalamnya, Hawley mengumumkan penolakannya terhadap pembacaan resmi hasil pemilihan presiden kepada Kongres pada 6 Januari. Joe Biden dari Partai Demokrat memenangkan pemungutan suara melawan Trump.

Akun Twitter resmi Walmart menanggapi posting Hawley: “Lakukanlah. Dapatkan debat dua jam Anda ”dan tambahkan“ #SchlechtVerlierer ”sebagai slogan.

Walmart segera menghapus tanggapannya dan meminta maaf: “Tweet itu salah diposting oleh anggota tim media sosial kami yang ingin memposting komentar ini di akun pribadi mereka,” kata perusahaan tersebut atas pertanyaan tersebut. dari agen pers Jerman. Senator Hawley, sementara itu, berbusa dan menyerang Walmart karena “menghina 75 juta orang Amerika” – yaitu semua pemilih Trump – dan menuduh perusahaan tersebut menggunakan tenaga kerja paksa dan membayar upah rendah.

Sementara itu, kejadian tersebut menyebar di media sosial. Para pendukung presiden AS khususnya, yang tampaknya percaya tuduhan penipuan pemilu yang tidak berdasar, marah. Banyak pengguna menghina Walmart dan menyebut dengan tagline “#boycottwalmart” untuk menghindari berbisnis dengan perusahaan.

Dalam sidang di Kongres Amerika Serikat pada 6 Januari lalu, hasil pemilihan presiden dari berbagai negara bagian secara resmi akan dihitung dan diumumkan. Baru setelah itu resmi yang memenangkan pemilihan. Partai Republik Trump di Dewan Perwakilan Rakyat telah lama berencana untuk mengajukan banding. Untuk memaksa kedua majelis untuk mempertimbangkan hasil pemilu, undang-undang mewajibkan setidaknya satu wakil dan satu senator untuk menentangnya. Dengan partisipasi Hawley, persyaratan ini akan terpenuhi. Tindakan tersebut seharusnya hanya menunda pembacaan hasil pemilu.

READ  Dampak pada pencegahan pertahanan rudal AS kecil ...

Donald Trump yang sedang menjabat sejauh ini dengan keras kepala menolak untuk mengaku kalah. Partai Republik mengklaim dia dikalahkan oleh penipuan besar-besaran. Baik Trump maupun pengacaranya tidak memberikan bukti substantif untuk mendukung klaim ini. Lebih dari 50 tuntutan hukum dari kubu Trump sejauh ini telah ditolak di pengadilan, juga dari Mahkamah Agung Amerika Serikat.

Dalam kemarahannya pada hasil pemilu, Trump sekali lagi beralih ke Mahkamah Agung. Tim kampanyenya mengumumkan pada hari Rabu bahwa dia telah mengajukan gugatan ke Mahkamah Agung di Washington di mana dia ingin pemilu di negara bagian Wisconsin dinyatakan tidak konstitusional dan tidak valid karena “beberapa pelanggaran hukum “. Trump juga ingin memastikan parlemen negara bagian menunjuk pemilih alternatif.

Ikon: Cermin

Written By
More from Lukman Haq

Masalah Vaksin Cina! Bantulah yang miskin, tapi yang tidak beriman

Jakarta, CNBC Indonesia – Ketika negara-negara kaya berhenti memasok vaksin coviv-19 di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *