Sedikit air mata kegagalan Kim Jong-un untuk memimpin negara

Pyongyang

Air mata Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un Dia meminta maaf kepada orang-orang. Permintaan maaf yang tidak biasa ini terjadi dua kali.

Dilaporkan Waktu Korea, Penjagahingga Independen, Selasa (13/10/2020) Momen langka itu terjadi Kim Jong-un Pada Sabtu (10/10), ia berpidato di peringatan 75 tahun Partai Buruh Korea.

Selama ini, mereka menyampaikan sebagian besar pidatonya untuk menyampaikan pesan simpati kepada rakyatnya. Para ahli menyebut pidato itu tidak biasa.

Di latar belakang, Jong-un mencoba memimpin negaranya melalui tiga krisis besar: sanksi internasional, epidemi Covi-19, dan bencana alam.

Jong-un meminta maaf karena tidak dapat meningkatkan kehidupan masyarakat secara signifikan, meskipun ada dukungan publik.

Kim berkata, “Orang-orang kami percaya padaku setinggi langit dan sedalam lautan, tapi aku tidak bisa hidup tanpanya. Aku sangat menyesal. “

Meski saya telah dipercayakan dengan tanggung jawab yang besar untuk memimpin negara ini dengan mendukung perjuangan sahabat baik Kim Il-Sung dan Kim Jong Il, namun usaha dan ketulusan saya tidak cukup untuk menyelesaikan masalah rakyat kita, ujarnya. Jong-Ann.

Jong-un mengangkat kacamatanya dan menyeka air mata di tengah pidatonya. Para pengamat mengatakan ini adalah waktu yang sangat tidak biasa.

Di balik layar dia menggunakan kata-kata seperti “tantangan yang mengerikan”, “penderitaan yang tak terhitung banyaknya,” dan “bencana tak terduga dalam sejarah.” Ini menunjukkan bahwa dia berada dalam situasi yang sulit dan bahwa dia merasa tertekan. Sementara itu, Hong Min, direktur Institut Persatuan Nasional Korea Utara, menyatakan keprihatinannya atas kerusuhan tersebut.

Di akhir pidatonya, Jong-un mengimbau masyarakat untuk sepenuhnya mendukung dan percaya padanya.

Permintaan maaf kedua Kim selama dua minggu. Kim menyesalkan pembunuhan seorang pria Korea Selatan di perairan Pyongyang pada awal September

READ  Splash: Presiden Prancis Macron Cedera pada Muslim

Written By
More from Lukman Haq

Bocah Ida terkubur di reruntuhan selama 91 jam saat kami melihat para pemburu.

Reuters melalui Al Jazeera Ida Gezgin, bocah lelaki yang selamat dari puing-puing...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *