Pasukan asing diduga terlibat dalam perang Armenia-Azerbaijan

Jakarta, CNN Indonesia –

Departemen Luar Negeri Rusia Tanyakan apakah ada pejuang Syria Dan Libya Dia terlibat dalam konflik di Nagorno-Karabakh Armenia Dan Azerbaijan.

Menanggapi kabar tersebut, Wakil Menteri Luar Negeri Azerbaijan Fariz Razav membantah adanya pasukan asing di Azerbaijan.

“Tuduhannya adalah bahwa ahli asing kita, agen mereka atau tentara kita terlibat dalam kegiatan militer di antara kita. Ini tidak benar.” Republik Azerbaijan tidak membutuhkan itu, ‚ÄĚkata Rezayev kepada wartawan. TASS.


Ruzav juga membantah laporan bahwa Turki memberikan dukungan militer praktis kepada partainya.

Dia mengatakan dukungan Turki untuk konflik Armenia-Azerbaijan berasal dari hubungan persaudaraan antara Ankara dan Baku.

“Pandangan Azerbaijan sejalan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB dan OCC. Dan berdasarkan keputusan organisasi internasional lainnya.

Dia mengatakan dia berbagi keprihatinannya dengan dunia menyusul laporan tentang pejuang Timur Tengah yang terlibat dalam konflik Nagorno-Karabakh.

“Kami berbagi keprihatinan serius dengan komunitas internasional, termasuk Federasi Rusia, tentang penggunaan tentara bayaran, teroris, dan militan dari Timur Tengah,” katanya.

Secara kebetulan, pada awal 1990-an, Pasukan Pertahanan Armenia secara aktif melibatkan para penjahat ini dalam invasi ke tanah kami.

Dia juga memuji Arbabaijan atas upayanya untuk membantu menyelesaikan konflik Karabakh, tetapi mengatakan mediasi internasional harus dimulai dengan mengakhiri invasi kedaulatan Azerbaijan.

“Kami menghargai upaya Federasi Rusia sebagai tetangga dekat, mitra strategis dan anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan ketua OSCE Minsk Group,” katanya.

Pekan lalu, Rusia menyatakan keprihatinannya atas konflik antara Armenia dan Azerbaijan. Dia juga menuduh Moskow mengirim pasukan asing ke perang.

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan “pejuang dari kelompok bersenjata, termasuk dari Suriah dan Libya, telah dikerahkan langsung ke zona konflik Nagorno-Karabakh.”

READ  Alexei Navalny akan mati, jika Rusia adalah biang keladinya

Proses ini tidak hanya meningkatkan ketegangan di zona konflik tetapi juga menimbulkan ancaman keamanan jangka panjang bagi semua negara di kawasan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron tidak hanya menuduh Rusia tetapi juga mengirim lebih dari 300 militan Suriah ke zona konflik Nagorno-Karabakh melalui kota Gaziantep di Turki.

Menanggapi tudingan itu, Menteri Luar Negeri Turki Maulat Kawsoglu mengaku belum meminta dukungan militer dari Azerbaijan. Kavsoglu mengatakan Ankara siap mendukung Baku jika diminta.

Bentrokan antara Azerbaijan dan Armenia meningkat pada 27 September di wilayah sengketa. Ada serangan berulang pada 2014, April 2016, dan Juli lalu.

Nagorno-Karabakh adalah provinsi suku Armenia yang memisahkan diri dari Azerbaijan pada 1990-an selama runtuhnya Uni Soviet. Air terjun Ketegangan meningkat antara tahun 1992 dan 1994 dan meningkat menjadi aksi militer yang meluas. Negosiasi telah berlangsung sejak tahun 1992 di bawah naungan OSCE Minsk Group, dipimpin oleh Rusia, Prancis, dan Amerika Serikat.

(Tahun)

[Gambas:Video CNN]

Written By
More from Lukman Haq
Pengaduan terhadap Putra Mahkota Mohammed Bin Salman atas pembunuhan Khashoggi
kembaliOrganisasi Reporters Without Borders mengajukan pengaduan terhadap Putra Mahkota Arab Saudi dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *