Angkatan Laut AS ingin mengirim ahli: “Sedikit gerakan” selama pameran kapal di Terusan Suez – Ekonomi

Penemuan kapal kontainer “Ever Given” di Terusan Suez yang diharapkan sedang berlangsung secara bertahap. Perusahaan transportasi dan logistik GAC berbicara pada hari Sabtu tentang lebih dari sepuluh kapal tunda dan tiga kapal keruk yang digunakan untuk membuka kembali salah satu jalur perdagangan terpenting di dunia.

Ada “sedikit gerakan”. Kapal barang tersebut masih terdampar. Otoritas kanal mengumumkan Jumat malam bahwa sembilan kapal tunda besar terlibat dalam pekerjaan itu.

Navigasi di kanal dihentikan setelah kapal kontainer sepanjang 400 meter itu mendarat pada hari Selasa. Hal ini menyebabkan kemacetan yang panjang. Menurut pihak berwenang, sekitar 320 kapal menunggu untuk lewat di dua pintu masuk ke kanal, perusahaan pelayaran Denmark Maersk berbicara tentang “kekacauan lalu lintas”. Kapal perusahaan pelayaran Taiwan, Evergreen, “Ever Given”, berlayar di bawah bendera Panama.

Laksamana Usama Rabi, ketua otoritas kanal, tidak memberikan jadwal pameran hari Sabtu. “Kami bekerja sepanjang waktu untuk mengakhiri krisis.” Beberapa faktor berperan dalam manuver, termasuk arah angin, tanah berbatu dan pasang surut, kata Rabi. Ini adalah “operasi teknis yang rumit”. Bongkar kargo untuk mengekspos kapal juga tidak dikecualikan.

[Wenn Sie aktuelle Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Rabi mengatakan penyebabnya tidak bisa dikesampingkan karena masalah teknis atau kesalahan manusia. Perdana Menteri Mesir Mustafa Madbuli berbicara tentang insiden luar biasa. Amerika Serikat dan negara lain telah menawarkan bantuan ke Mesir. Menurut CNN, Angkatan Laut AS ingin mengirim tim ahli ke saluran tersebut pada hari Sabtu untuk menyelidiki situasi tersebut.

READ  1 dari 10 orang mungkin terinfeksi virus corona

Beberapa perusahaan pelayaran mengirim kapal ke rute lain

Terusan Suez menghubungkan Mediterania dengan Laut Merah dan dengan demikian menawarkan rute laut terpendek antara Asia dan Eropa. Pada tahun 2020, hampir 19.000 kapal melintasi kanal, rata-rata sekitar 50 kapal per hari. Menurut Allianz Insurance, sekitar 13% dari total volume perdagangan global disalurkan melalui saluran tersebut pada tahun 2019.

Dengan beberapa perluasan, kanal tersebut akan tetap menarik bagi pengangkut barang yang semakin besar dan raksasa peti kemas. Pada 2015, Presiden Abdel Fattah al-Sisi membuka kembali saluran yang diperluas dengan harapan dapat meningkatkan pendapatan dan prestise internasional. Ini akan sangat merusak citra Mesir jika penemuan “Ever Given” memakan waktu berhari-hari, bahkan berminggu-minggu.

Beberapa negara sudah mulai mengirimkan kapal pertama untuk memutar di sekitar Cape of Good Hope. Menurut perusahaan pelayaran Hamburg Hapag-Lloyd, ini akan memperpanjang perjalanan sekitar seminggu. Pada saat yang sama, perairan lepas pantai Afrika Barat, terutama di Teluk Guinea, sangat berbahaya karena kemungkinan serangan bajak laut. (dpa)

Written By
More from Lukman Haq

Tentara India Menangkap Pasukan Tiongkok di Ladah

Sosok I.D. – Tentara India Dia menangkap kelompok itu Tentara Pembebasan Rakyat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *