Alarm! Macron mengumumkan kunci Prancis, Jerman ditutup

Jakarta, CNBC IndonesiaPresiden Prancis Emmanuel Macron telah memerintahkan negaranya untuk kembali ke negaranya. Rabu (28/10/2020). Ini terjadi setelah gelombang kedua gelombang Korona sebelum ancaman ‘banjir’ Eropa.

“Virus menyebar dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Macron dalam pidato yang disiarkan televisi. Reuters.


Saya memutuskan kami harus kembali ke kunci untuk menghentikan ini.

Penguncian akan berlaku di Prancis pada Jumat (30/10/2020). Setiap orang diharuskan untuk tinggal di rumah kecuali diperlukan, peralatan medis atau olahraga dibeli selama satu jam sehari.

Kecuali jika pemilik memutuskan untuk bekerja di kantor atau pabrik, pekerjaan akan selesai. Sekolah akan tetap buka.

Tetapi siapa pun yang meninggalkan rumah harus membawa surat agar tetap di luar. Surat ini sedang diselidiki oleh polisi.

Jerman juga akan memberlakukan pembatasan ketat dari 2 hingga 30 November. Ini sesuai dengan kesepakatan yang dicapai dengan para kepala negara.

Bar, restoran, dan bioskop kembali ditutup. Sekolah akan dibuka dan toko akan tutup.

“Kami perlu mengambil tindakan sekarang,” kata Merkel.

Sistem kesehatan kita masih dapat memenuhi tantangan ini hari ini, tetapi dalam beberapa minggu kecepatan infeksi ini akan mencapai batasnya.

Ia meminta seluruh warga tidak melakukan perjalanan yang tidak perlu.

Prancis saat ini mengalami peningkatan tajam dalam jumlah insiden di Eropa. Berdasarkan informasi Standar dunia 36.437 kasus baru ditambahkan dalam satu hari kemarin.

Ini membuat jumlah total kasus Korona di negara itu menjadi 1.235.132. Sementara jumlah kematian baru meningkat menjadi 244 sehingga total menjadi 35.785.

Jerman juga membuat langkah besar, dengan 16.202 tambahan kemarin. Sebanyak 479.621 orang telah terinfeksi sejak Corona tiba di Jerman.

READ  Satu tewas dan banyak terluka: kecelakaan kereta serius di Austria

Ada 96 kematian baru kemarin. Ini menewaskan total 10.359 orang.

Pasar saham dunia bereaksi keras terhadap berita tersebut. Saham Eropa ditutup pada level rendah pada hari Rabu.

Di Amerika Serikat, Wall Street, rata-rata industri Dow Jones, turun 3,4%. Sedangkan SSP 500 mengalami penurunan sebesar 3,5%.

Kedua negara ini adalah ekonomi terbesar di Eropa. Tindakan kedua negara dikhawatirkan dapat menjerumuskan benua itu ke dalam krisis ekonomi yang berkepanjangan.

Sementara itu, negara Eropa lainnya seperti Spanyol, Italia, Rusia, Polandia, dan Bulgaria mengalami peningkatan kasus.

Wakil Perdana Menteri Rusia Tatiana Golikova mengatakan pada hari Rabu bahwa kapasitas tempat tidur rumah sakit di 16 wilayah negara itu mencapai 90%. Sistem kesehatan Swiss juga akan tinggi dalam beberapa hari.

Selama tujuh hari terakhir, Eropa melaporkan 1,3 juta kasus baru, atau sekitar setengah dari 2,9 juta yang dilaporkan di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Korban tewas naik 11.700 atau 37% dari minggu sebelumnya.

Sejauh ini, lebih dari 42 juta kematian dan lebih dari 1,1 juta kematian di seluruh dunia telah dilaporkan. Corona pertama kali dideskripsikan pada akhir tahun lalu di kota air di Cina tengah.

(Kepala / kepala)


Written By
More from Lukman Haq
Larangan ketat pada pembakar yang tampaknya tidak relevan
SayaSebuah solusi muncul dalam perselisihan tentang masa depan mesin pembakaran. Kepresidenan Prancis...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.