Para peneliti mengatakan Bumi dapat diisi dengan data digital pada pukul 22:45: Okezone techno

SEBUAH Studi baru menunjukkan pertumbuhan data dari waktu ke waktu dan potensi konsekuensi bencana. Seperti diketahui, orang saat ini hidup di era kekayaan informasi dan penggunaan media sosial yang berlebihan, itulah sebabnya hampir semua manusia menghasilkan konten terkomputerisasi dalam jumlah yang luar biasa setiap hari.

Kota KamarPada Kamis (3/9/2020), IBM dan perusahaan riset teknologi lainnya memperkirakan 90% data digital dunia saat ini diproduksi dalam satu dekade terakhir saja. Fisikawan Melvin Vopson dari Universitas Portsmouth di Inggris memulai analisisnya dengan memulai dengan fakta bahwa Bumi saat ini mengandung sekitar 10 ^ 21, atau 100 triliun triliun bit informasi komputer.

Baca juga: Saya menemukan lubang hitam 142 kali massa Matahari

Selanjutnya, Vopson menghitung berapa banyak lagi data yang dapat disimpan di masa depan. Dengan asumsi tingkat pertumbuhan tahunan 20% untuk konten digital, Vopson menunjukkan bahwa dalam 350 tahun jumlah bit data di Bumi akan lebih banyak daripada semua atom di atasnya, yang kira-kira 10 ^ 50 atau lebih. 100 triliun triliun triliun triliun.

Ini mendorong Vospon untuk bertanya di mana manusia akan menyimpan informasi ini. Dia menyebutnya krisis yang tidak terlihat karena sebenarnya itu adalah masalah yang tidak terlihat.

Baca juga: Cara Mudah Membersihkan Komputer Anda untuk Menghindari Covid-19

Sebelumnya, dalam studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal AIP Advances, Vopson menyarankan bahwa mungkin ada hubungan antara informasi dan massa. Dugaan ini didasarkan pada persamaan terkenal E = mc ^ 2 yang diturunkan Albert Einstein pada awal abad ke-20.

Dari sana, Vospon dapat menghitung massa potensial dari sepotong kecil informasi, kira-kira 10 juta kali lebih kecil dari sebuah elektron. Ini berarti bahwa massa informasi yang dihasilkan setiap tahun dapat diabaikan, kira-kira sama dengan berat bakteri E. coli.

READ  Daftar harga terbaru Samsung bulan September 2020

Tetapi dengan asumsi pertumbuhan tahunan 20% yang sama, setengah dari permukaan bumi dapat diubah menjadi data digital dalam waktu kurang dari 500 tahun. Kemudian, dengan asumsi tingkat pertumbuhan 50%, pada tahun 2245 ini akan mengubah separuh planet menjadi informasi.

Vospon percaya bahwa cara untuk menyelesaikan masalah penyimpanan data dalam jumlah besar dimungkinkan melalui perkembangan teknologi yang akan menyimpan informasi di media non-material seperti hologram.

Baca juga: “Lebah pembunuh” yang ditemukan bisa mencapai panjang 5 cm di Amerika Serikat.

Written By
More from Munir Rad

HP Samsung Galaxy A10, Harga 1 Jutaan Lihat spesifikasinya

Ponsel Samsung Galaxy A10 terus menjadi bahan pembicaraan bagi seluruh masyarakat di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *