Varmu Punishment Apakah kamu benar-benar bisa melakukannya setelah game selesai?

Jakarta

Manchester United Mengalahkan Brighton dan Hove Albion Pertandingan berakhir dengan adu penalti. Mungkinkah begitu?

Ketinggalan Brighton vs MU Pada minggu ketiga di Stadion Amex, Brighton Liga Premier 2020/2021, Sabtu (26/9/2020) berlangsung seru. Kedua tim saling bertukar gol hingga menit terakhir.

Dimulai dengan percaya bahwa Brighton divonis hukuman mati Neil Ma bangun Pada menit ke-40, Setan Merah bisa melakukan balas dendam dengan melakukan bunuh diri Louis Dunk Tiga menit kemudian. Di babak kedua Marcus Rashford Anda bisa mengubah banyak hal dan memimpin MU 2-1 ke Brighton pada menit ke-55.

Terakhir, permainan semakin intensif di babak kedua hingga Soli March berhasil menyamakan kedudukan di menit ke-95. Sundulannya robek di gawang David de Gaya, Dan ubah lokasi menjadi 2-2.

Usai gol itu, MA kembali memimpin Harry Maguire Dalam 90 + 7 menit. Namun, kepalanya telah dibersihkan, dan kemudian hakim meniup peluit panjang, Chris Kavangan. Pertandingan bubar dan para pemain Brighton merayakan kemenangan mereka dengan mencuri poin ke gawang United.

Di saat yang sama, pemain MU justru ditentang wasit. Dalam beberapa menit berjalan, mereka merasa kepala Maguire telah disentuh oleh Mafia. Hakim kemudian mengabulkan putusan dan membenarkan putusan tersebut.

Akhirnya usai hakim memeriksa peta untuk membuat handball, MU justru dihukum. Bruno Fernandes Kemudian dia piawai menjadi eksekutif dan bisa membawa MU menang 3-2.

Perdebatan tersebut terjadi di media sosial karena MU dihukum di penghujung pertandingan. Pertanyaannya, bisakah VAR membatalkan pertandingan yang sudah selesai dan melanjutkan pertandingan sesuai dengan event sebelumnya?

Jawabannya iya. Sudah waktunya untuk handball Ma sebelum peluit panjang. Artinya pelanggaran masih dalam perlombaan, dan VAR berhak atau berhak meninjaunya karena tidak ada batasan waktu.

READ  Dengan misi Artemis, NASA telah memilih astronot wanita pertama yang mencapai bulan

Setelah dilakukan peninjauan, wasit berhak melanjutkan permainan sesuai dengan aturan kompetisi yang berlaku. Dalam hal itu, MU kemudian bisa dihukum dengan melanjutkan pertandingan.

“Proses peninjauan harus diselesaikan seefisien mungkin, tetapi keakuratan keputusan akhir masih lebih penting daripada kecepatan. Karena ini dan beberapa keadaan rumit dengan banyak keputusan / peristiwa, tidak ada batas waktu maksimum untuk proses peninjauan,” kata pernyataan IFAB.

Wasit kemudian dapat mengambil tindakan disipliner apa pun (jika perlu) dan memulai kembali pertandingan sesuai dengan aturan permainan, kata pernyataan EFA.

Menonton video “Manchester United ‘memahami’ VAR 7 kali musim ini
[Gambas:Video 20detik]
(Kemudian mereka)


Written By
More from Saddam Javed

Video – Gol indah Pangeran Freik AC Milan, hanya bisa ditandingi Messi

TWITTER.COM/REDDUPDATES Gelandang serang AC Milan Hakan Calhangolu dikabarkan menjadi incaran Manchester United...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *