Covide-19 yang berusia 25 tahun ini adalah orang Amerika pertama yang menandatangani kontrak dua tahun

Nevada, Beritasatu dot com Penduduk Nevada berusia 25 tahun adalah warga negara (Amerika) pertama yang terinfeksi Aura dua kali. Ini adalah kasus kelima yang dilaporkan di seluruh dunia.

Sebuah studi di jurnal Lancet Infectious Diseases menemukan bahwa pasien ini mengalami gejala yang lebih parah selama infeksi kedua daripada infeksi pertama. Seorang penduduk Washington County yang tidak diimunisasi meminta perawatan di rumah sakit setelah diagnosis positif Kovid-19 Untuk kedua kalinya. Sekarang sudah kembali.

Tetapi masalah tersebut menimbulkan pertanyaan tentang kemampuannya untuk mengembangkan kekebalan terhadap virus Aura.

Hingga saat ini, lebih dari 37,8 juta orang telah terinfeksi CV-19 di seluruh dunia, dan 1,08 juta telah meninggal, menurut Universitas Johns Hopkins.

Awal bulan ini, Dr. Mike Ryan, kepala Program Darurat Kesehatan Organisasi Kesehatan Dunia, memperkirakan bahwa 1 dari 10 orang di seluruh dunia dapat terinfeksi. Aura, Lebih tinggi dari jumlah kasus yang dikonfirmasi.

Apa yang terjadi dengan 25 tahun?
Air terjun Pada tanggal 25 Maret, jurnal medis melaporkan bahwa seorang pria berusia 25 tahun di Nevada, negara bagian terpadat kedua di Amerika Serikat, mengalami gejala bersama-19 seperti sakit tenggorokan, batuk, sakit kepala, mual dan diare.

Sebagai tanggapan, pria itu menjalani tes CV-19 pada 18 April untuk memastikan infeksi untuk pertama kalinya. 19 tanda Covidy-19 benar-benar sembuh pada 27 April dalam satu musim. Dia bahkan merasa lebih baik, dan hasil tesnya menunjukkan bahwa dia negatif terkena virus Aura Pada dua kesempatan terpisah, 9 Mei dan 26 Mei.

Namun sejak 28 Mei, pria tersebut kembali menderita gejala CV-19 seperti demam, sakit kepala, pusing, batuk, mual, dan diare. Pada 5 Juni, 48 hari setelah tes positif pertama, pasien terpajan virus untuk kedua kalinya. Kondisinya telah menerima gejala yang lebih parah dari sebelumnya. Dia membutuhkan perawatan rumah sakit untuk sesak napas. Namun akhirnya dia sembuh dan pamit.

READ  Asteroid 2020 TY1 dekat Bumi, tidak ada potensi konflik

Ilmuwan tersebut mengatakan pasien tersebut terinfeksi virus Aura Tidak dua kali, tetapi infeksi pertama tidak kembali setelah tidak aktif. Ini karena kode genetik membedakan berbagai jenis virus dalam setiap kasus.

Hasil ini menunjukkan bahwa pasien yang terinfeksi SARS-CoV-2 dalam dua kasus berbeda telah terpapar virus herediter. Oleh karena itu, paparan SARS-CoV-2 sebelumnya mungkin tidak menjamin perlindungan lengkap dalam semua kasus, kata penulis penelitian.

“Setiap orang harus melakukan tindakan pencegahan yang sama untuk menghindari tertular SARS-CoV-2,” katanya.

Untuk melindungi diri Anda sendiri, Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan agar Anda menjaga jarak fisik minimal 1 meter, memakai masker, menghindari keramaian, menjaga kebersihan area yang dipenuhi udara, dan menjaga kebersihan tangan.

Lancet menyatakan telah memberikan izin tertulis kepada pasien untuk mempublikasikan laporan tersebut.

Laporan infeksi virus Aura Pasien di Hong Kong, Belanda dan Belgia sering dikatakan tidak mengalami gejala yang lebih buruk dari sebelumnya. Di Ekuador, bagaimanapun, satu kasus menunjukkan gejala yang lebih serius, tetapi tidak memerlukan perawatan rumah sakit.

Sumber CNBC

Written By
More from Saddam Javed

Sudah meluncur, simak harga dan spesifikasi Realme 7i di Indonesia

Berita JOGLOSEMAR – Realistis siapa saya Indonesia meluncurkan salah satu produk ponsel...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *