‘Sensor drakonik’: salah satu pendiri Pink Floyd berjuang di Polandia

“Sensor Drakonik”
Salah satu pendiri Pink Floyd memiliki masalah di Polandia

Roger Waters memiliki visi perang agresi Rusia di Ukraina yang membuatnya mendapat tepuk tangan dari tingkat tertinggi pemerintah Rusia. Di Barat, di sisi lain, pernyataan salah satu pendiri Pink Floyd dipandang dengan mata kritis. Sekarang tampaknya ada pembicaraan tentang dua konser di Polandia.

Akankah Roger Waters tampil di Polandia tahun depan atau tidak? Saat ini ada kebingungan tentang dua konser yang dijadwalkan untuk Krakow. Awalnya, media Polandia, mengutip penyelenggara lokal, melaporkan bahwa salah satu pendiri band kultus Pink Floyd telah membatalkan kencan di negara Eropa Timur itu. Setidaknya itulah yang telah diputuskan oleh manajer Waters. Konteks yang seharusnya: pernyataan sebelumnya mengenai perang di Ukraina dan protes selanjutnya oleh banyak orang Eropa Timur.

Semua omong kosong, bagaimanapun, Waters menulis di Facebook. Dia belum membatalkan konser apa pun dan ingin terus bermain di sana. Namun, seorang anggota dewan kota Krakow ingin menyatakan dia sebagai “orang yang tidak diinginkan”. Dia meminta warga kota untuk memboikot Waters dan tidak membeli tiket. Lebih baik menjadi “kehilangan yang menyedihkan” baginya jika konser dibatalkan. Ini adalah “sensor kejam” dari karyanya. Setiap individu akan kehilangan kesempatan untuk membentuk pendapat.

“Amerika Serikat memperpanjang durasi perang”

Namun, fakta bahwa konser yang dijadwalkan pada 21 dan 22 April 2023 di Polandia juga telah menghilang dari situs resmi Waters membingungkan. Dalam sebuah wawancara dengan saluran televisi Amerika CNN, pernyataan Waters menyebabkan kemarahan besar di komunitas Barat. Antara lain, dia secara langsung menyerang Presiden AS Joe Biden, yang dia katakan akan “membangkitkan api di Ukraina”. Ini adalah kejahatan besar. Amerika Serikat hanya akan memperpanjang perang. Jika Biden menginginkannya, perang akan “berakhir besok.”

Badai kemarahan kemudian menyebar, terutama di sebagian besar Eropa Timur, termasuk Polandia. Waters akan menyebarkan propaganda Kremlin dan gagal memahami bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin adalah satu-satunya agresor. Di Rusia, bagaimanapun, pernyataan musisi itu menimbulkan tepuk tangan. Misalnya, mantan presiden dan orang kepercayaan Putin Dmitry Medvedev menulis di jejaring sosial VKontakte bahwa masih ada “orang baik di Barat”. Dia juga menggarisbawahi pesannya dengan mengatakan “Pink Floyd selamanya” dengan klasik yang ditulis Waters “Wish You Were Here.”

READ  Jennifer Jill tidak mewarisi dari Asisten Petugas dengan harta melimpah
Written By
More from Mujahid Jaffer
Jörg Draeger harus keluar dari “Kakak Selebriti”
Dorongan terakhir ke “Kakak yang Dijanjikan”: Mulai Senin malam, setidaknya satu bintang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.