Pertempuran Nagori-Karabakh meletus, perang besar akan datang

Jakarta, CNN Indonesia –

Pertempuran antara Azerbaijan Didukung oleh Nagorini-Karabakh dengan negara separatis ArmeniaSetelah pengumuman pengerahan kedua belah pihak, itu menjadi lebih panas.

Sedikitnya 23 orang tewas dalam pertempuran itu. Kedua belah pihak juga mengklaim bahwa warga sipil mereka telah terbunuh dalam serangan tersebut. Pengamat memprediksi wilayah Kaukasus berada di ambang perang.

Tersebut APSMenurut Presiden Karabakh, eskalasi permusuhan antara kedua belah pihak bermula ketika sebuah bom aktif meledak di front Karabakh pada Minggu (27/9). Sasarannya adalah warga sipil di wilayah tersebut, termasuk ibu kota wilayah, Stepancaster.


Pemberontak mengatakan 16 separatis Armenia tewas dan lebih dari 100 luka-luka. Seorang wanita dan seorang Armenia dilaporkan tewas.

Kementerian pertahanan pemberontak mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah “menewaskan 16 tentara Karabakh dan melukai lebih dari 100 lainnya.”

Mereka juga mengatakan telah mendaratkan dua helikopter Azerbaijan dan tiga drone.

Hartuyans dari Presiden Carabak mendeklarasikan “hukum militer dan mobilisasi militer umum” pada sesi darurat parlemen di Stepancer.

“Saya menyatakan darurat militer,” katanya, menambahkan bahwa semua yang berusia di atas 18 tahun harus bergabung dengan militer.

Harutiyon menuduh Turki mengirim rekrutan ke Azerbaijan

Perdana Menteri Armenia Nicolas Pashinyan juga mengutuk serangan Azerbaijan tersebut.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, dia berkata, “Rezim Azerbaijan telah menyatakan perang terhadap rakyat Armenia.”

Perang skala penuh akan dimulai di Kaukasus Selatan.

“Bersiaplah untuk mempertahankan tanah suci kita,” kata Pashcian di akun Facebook-nya.

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Armenia mengatakan kelompok pemberontak Karabakh yang bermarkas di Hovanish “menewaskan sekitar 200 tentara Azerbaijan dan menghancurkan 30 unit artileri musuh dan 20 pesawat tak berawak.”

READ  Tuduhan hasil pemilihan presiden, menjadi kemunduran besar bagi Partai Republik

Azerbaijan, sementara itu, menuduh pasukan Armenia melanggar gencatan senjata.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan mengatakan akan meluncurkan “operasi kontra-pemberontakan untuk melucuti senjata Armenia dan menjamin keselamatan rakyatnya”, menggunakan tank, meriam, pesawat tempur, dan drone.

Azerbaijan juga memberlakukan darurat militer dan jam malam di kota-kota besar.

Juru bicara kepresidenan Azerbaijan Hikmet Hajiyev mengatakan, darurat militer akan diberlakukan pada tengah malam dan jam malam akan diberlakukan dari pukul 9 pagi hingga 6 sore.

Pihak Baku menderita korban jiwa. Satu keluarga beranggotakan lima orang dilaporkan tewas dalam penembakan oleh pasukan separatis Armenia pada Minggu (27/9).

Foto: Astari Kusumawardhani

Karena peluru [pemberontak Karabakh] Menurut keterangan resmi dari Kejaksaan Agung Azerbaijan, ada lima orang di desa Gazaliti.

Kementerian Luar Negeri Azerbaijan juga mengatakan bahwa “kerusakan parah pada banyak rumah dan infrastruktur sipil” telah mengakibatkan cedera dan cedera pada orang-orang.

Hajiyev, pada bagiannya, mengatakan dia memiliki sisi strategis dari Murvag setinggi 3.000 meter di Carabak.

Dia mengatakan gunung itu strategis karena akan membantu mengendalikan komunikasi dan transportasi antara ibu kota Armenia, Irevan, dan daerah yang dikuasai Armenia.

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi kepada bangsa pada Minggu (27/9), Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev berjanji akan mengalahkan tentara Armenia.

“Tujuan kami adil dan kami akan menang,” katanya, “Karabah adalah Azerbaijan.”

Sebagai tanggapan, Presiden Rusia Vladimir Putin menyerukan diakhirinya permusuhan antara kedua negara.

“Rusia sangat prihatin tentang dimulainya kembali permusuhan,” kata Presiden Rusia Vladimir Putin dalam sebuah pernyataan.

Turki, sekutu Azerbaijan, menyalahkan Armenia atas kerusuhan itu dan menjanjikan “dukungan penuh” kepada Baku, ibu kota Azerbaijan.

“Seperti biasa, rakyat Turki mendukung saudara-saudara kita di Azerbaijan,” kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Twitter.

READ  PM Selandia Baru mengumumkan kabinet
Perbandingan data militer dan ekonomi AS-RusiaFoto oleh CNN Indonesia / Timothy Loin

Panggilan untuk perdamaian

Dari Vatikan ke Lapangan Santo Petrus, Paus Fransiskus telah menyerukan “gencatan senjata segera” di Prancis, Jerman, dan Uni Eropa.

Ini juga menyerukan “pandangan positif dan persaudaraan” dari para pihak.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia “sangat prihatin” tentang dimulainya kembali permusuhan antara Armenia dan wilayah Nagorini-Karabakh yang didukung Armenia.

Juru bicara Guterres meminta para pihak untuk segera mengakhiri pertempuran, mengurangi ketegangan dan kembali ke negosiasi yang berarti.

Departemen Luar Negeri mengatakan telah bertemu dengan kedua negara untuk “mendesak kedua pihak untuk mengakhiri permusuhan secepat mungkin.”

Pernyataan itu selanjutnya berbunyi, “Menggunakan tautan langsung di antara mereka untuk mencegah eskalasi lebih lanjut dan untuk menghindari percakapan dan tindakan yang tidak perlu.”

Perang ekstensif

Olesia Vartanian, pengamat politik dari International Crisis Group, menyerukan pembicaraan yang lebih kuat untuk mengakhiri konflik. Jika tidak, pertempuran besar akan terjadi.

Dia berkata kita hanya selangkah lagi dari perang besar APS.

Dia mengatakan salah satu alasan utama situasi saat ini adalah kurangnya mediasi internasional yang efektif antara para pihak selama berminggu-minggu.

Dmitry Trainy, direktur Carnegie Moscow Center, mengatakan negara-negara besar harus didorong untuk mengakhiri konflik.

Perang berlanjut. “Sudah waktunya bagi Rusia, Prancis, dan Amerika Serikat, secara individu dan kolektif, untuk menghentikan ini,” katanya di Twitter.

Ini adalah foto dari video yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan Armenia pada 14 Juli 2020, menunjukkan asap dari ledakan bom oleh pasukan Armenia di wilayah Tovz di Arbajas. Pertempuran di perbatasan Armenia-Azerbaijan yang bergejolak telah meningkat pada hari Selasa, menandakan bentrokan terburuk antara tetangga sejak 2016 (siaran pers Kementerian Pertahanan Armenia oleh AP)Bentrokan perbatasan antara Azerbaijan dan Armenia juga meletus pada 14 Juli. (Layanan Pers Kementerian Pertahanan Armenia melalui AP)

Nagorini-Karabakh adalah bagian dari provinsi Azerbaijan tempat tinggal sebagian besar etnis Armenia. Sejarah konflik kedua belah pihak di Kaukasus Itu terjadi dari 1980 hingga 1994 selama Perang Nagorno-Karabakh.

READ  Media China menembakkan militer China di Taiwan, AS mengatakan Taipei menyetujui pertahanan anti-akses untuk mencegah serangan PLA - semua halaman

Setelah runtuhnya Uni Soviet, wilayah tersebut mendeklarasikan kemerdekaan pada tahun 1991. Namun, ini belum diakui secara internasional. Sejak itu, banyak yang telah dilakukan dalam referendum 2017 untuk mendorong kemerdekaan. Kekuatan besar tidak mengetahui hasilnya lagi. Itu hanya bergantung pada Karabakh Armenia.

Negosiasi yang berkepanjangan dengan negara-negara besar sejauh ini gagal membuahkan hasil yang signifikan. Rekonsiliasi terakhir antara Karabakh dan Azerbaijan berlangsung di Pada tahun 1994, upaya oleh Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat, anggota Grup Minsk, gagal.

(FBC)

[Gambas:Video CNN]

Written By
More from Lukman Haq

Peringatkan Iran, Trump akan mengirim semua halaman bom B-52

Washington DC, Kompas dot com – Presiden S. Donald Terompet Pengiriman dilaporkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *