Peneliti China menyebut Bulan 200 kali Sinar Bumi, Apa Manfaatnya?

Solopopos, Jakarta – Pengukuran yang digunakan oleh para astronom Moon Lander Ini Cina, Changge-4, Menyimpulkan bahwa sinar bulan 200 kali lebih besar dari pada Bumi. Studi tersebut didasarkan pada tidak adanya medan magnet pelindung dari satelit bumi atau atmosfer seperti Planet Bumi.

Dengan semakin banyaknya orang yang berencana mendarat di bulan dalam beberapa dekade mendatang, para ilmuwan dari Jerman dan China sedang mempelajari seberapa banyak radiasi yang terpapar ke bulan.

Hasil studi ini menunjukkan berapa banyak yang dibutuhkan astronot di masa depan. Ini termasuk studi tentang paparan harian rata-rata astronot oleh 1.369 sinar Microsoft di permukaan bulan, atau 2,6 kali rata-rata harian staf Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Ini adalah kecenderungan untuk mengencangkan tubuh wanita dengan menggunakan jarum sel induk

Studi tersebut dipublikasikan di jurnal Kemajuan dalam Sains, Jumat (25/9/2020). Pada timbangan yang diukur oleh astronom Moon Lander Ini Cina, Changge-4, Sebuah neutron dan doometri pendarat bulan, yang mendarat di sisi jauh bulan pada 3 Januari 2019, mengukur radiasi dari bulan selama “siang hari” dari 3 hingga 12 Januari dan dari 31 Januari hingga 10 Februari 2019.

Penempatan desimeter di kendaraan satelit Changge-4 Memberikan perlindungan parsial seperti yang dilakukan astronot pada tubuh mereka. Oleh karena itu, temuan ini akan sangat dapat diterapkan pada penjelajah manusia, ‚ÄĚkata Robert Wimmer-Schweingerger, penulis bersama studi dan pakar berita di Universitas Kiel di Jerman. Antara dari scmp.com.

Weimmer-Schweinbergger memperkirakan bahwa jumlah radiasi yang dipancarkan bulan sekitar 200 kali lebih tinggi daripada Bumi, dan lima hingga 10 kali lebih lama daripada penerbangan penumpang jarak jauh dari Frankfurt ke New York. “Astronot akan lebih banyak berada di bulan daripada penumpang yang terbang ke New York dan kembali,” katanya.

READ  Ban drainase biasa terjadi, bagaimana jika stasiun luar angkasa bocor?

Usai menyaksikan tarian Jepang, video viral kepala desa Hantra di Tran

Menurut Wimmer, astronot dapat melindungi diri mereka sendiri selama mereka tinggal di bulan selama mungkin. Misalnya dengan menutupi habitatnya dengan lapisan tanah yang tebal.

Risiko radiasi

Menurut penelitian, astronot merupakan ancaman utama bagi kesehatan astronot, karena paparan galaksi secara terus-menerus dapat menyebabkan kanker, katarak atau degenerasi sistem saraf pusat atau organ lainnya. Paparan sinar matahari yang tidak memadai bahkan dalam jumlah besar dapat menyebabkan efek samping yang serius.

Penemuan ini muncul pada saat banyak negara membuat rencana jangka panjang untuk mendaratkan manusia di bulan. Minggu lalu, NASA Dia mengumumkan wanita pertama yang dia rencanakan untuk mengirim staf jangka panjang pada 2024 dan keinginannya untuk mendarat di bulan pada 2024.

Pajak mobil baru 0%, pabrikan Gaikindo menyatakan siap menurunkan harga

Sedangkan China Rencana untuk mengirim astronot ke bulan sebelum 2036 Pada tahun 2016, seorang pejabat senior dari Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) mengatakan bahwa pada saat itu, Letnan Jenderal Zhang Yulin, wakil komandan Program Luar Angkasa Sumber Daya Manusia China, akan membutuhkan waktu 15 hingga 20 tahun untuk negara tersebut. Untuk mengistirahatkan astronot di permukaan bulan.

Penemuan ini juga penting untuk misi Internet di masa depan. Karena bulan tidak memiliki medan magnet atau atmosfer, radiasi di permukaan bulan serupa dengan radiasi di materi, meskipun tidak memberikan perlindungan apa pun.

Wimmer-Schweinberger berkata, “Pengukuran dalam penelitian ini dapat digunakan untuk mengevaluasi dan mengembangkan model tambahan untuk misi masa depan.” Itu diharapkan untuk bergerak maju.

Klik Dan Suka Untuk berita Solops lainnya

Sumber: Bisnis

Written By
More from Hulwi Zafar

Moon-Ozone Techno, bulan yang dijelaskan oleh Alquran dan sains

bulan Hanya bumi yang alami dan satelit. Bulan adalah satelit alami terbesar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *