Orang Indonesia harus hidup dengan 44 pon tumor di tubuh mereka

Orang tua mengira lesi kulit adalah molekul

Lesi kulit kecil yang lahir di Andrei Rara di Indonesia dianggap sebagai tanda lahir yang tidak berbahaya oleh orang tuanya. Tapi selama bertahun-tahun itu telah berkembang. Sekarang, tumor berusia 34 tahun itu memiliki berat 44 pon[44 kg]yang luar biasa dan membuat kehidupan normal mustahil baginya. Anda dapat melihat seberapa besar batas tumor di video – tetapi waspadalah, ini adalah gambar yang ekstrim.

Pembentukan tumor karena neurofibromatosis

Andrei Put memiliki bentuk yang berat Neurofibromatosis – Penyakit genetik yang ditandai dengan perubahan kulit dan tumor halus, antara lain. Salah satu tumor ini menjadi tidak bisa dihancurkan di Indonesia. Ketika dia berumur 11 tahun dan tumornya mulai tumbuh, orang tuanya membawanya ke dokter yang tidak dapat membantunya. Sebab meski begitu, keluarganya tidak punya cukup uang untuk perawatan rinci.

Andrei ra bisa bergerak

Sekarang, kelenjar tiroid, yang tumbuh di depan Andridi rara, memiliki berat 44 pon[44 kg]. Seorang yang selamat di pulau Sumatra, Indonesia, selalu menderita sakit, tidak dapat bergerak, makan, atau berbicara. Dia harus berhenti dari pekerjaannya dua tahun lalu. Tetapi tidak dapat disembuhkan karena tidak mampu membelinya. Dalam video ini Anda akan mempelajari apa harapan terakhir sekarang.

READ  Kalahkan Napoli AC Milan, Gattuso Ibrahimovic mengaku semakin kuat
Written By
More from Saddam Javed

Juventus dipermalukan oleh Fiorentina, Ronaldo mengirimkan pesan semangat

Turin – Cristiano Ronaldo Buka suara Anda tentang kekalahan Juventus Ia berharap...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *