Para ahli memastikan bahwa vaksin yang digunakan aman dan efektif

Untuk memastikan keamanan dan efektivitas vaksin, proses pembuatannya harus dimulai dari penelitian klinis hingga penelitian yang panjang. Prosesnya juga dipantau oleh institusi kelas dunia.

Bantan – Presiden Joko Widodo mengeluarkan pernyataan, menekankan perlunya memastikan keamanan dan efektivitas vaksin COVID-19. Penting bahwa ada vaksin yang aman dan efektif dan bahwa Latif Sirgar yang masih hidup, yang terkejut dan diawasi secara ketat ketika dites positif, diharapkan dapat divaksinasi terhadap COVID-19, katanya.

Mengenai efektivitas vaksin, Prof. Dr. Sisi Rachiyana Sujana, profesor kedokteran di Universitas Padijadjaran. Menurutnya, vaksin merupakan cara paling efektif untuk mengurangi penyakit, kematian dan kecacatan. Walaupun efektifitas imunisasi bervariasi, satu hal yang pasti, vaksin yang divaksinasi harus memenuhi persyaratan keamanan dan efektivitas dengan izin dari pihak yang berwenang.

Hal senada dikatakan oleh dokter kulit dan dokter kandungan, dr Derga Sakti Rambe. Setiap vaksin memiliki efek yang berbeda. Namun, mereka mengatakan tidak akan diizinkan untuk menggunakan dan mendistribusikan vaksin jika efektivitasnya tidak memenuhi standar Organisasi Kesehatan Dunia. Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan vaksin COVID-19 kurang efektif 50%. Semoga efektifitas vaksin lebih tinggi dari angka Badan Kesehatan Dunia.

Proses produksi setiap vaksin harus melalui proses penelitian yang panjang hingga uji klinis. Namun dengan munculnya ilmu pengetahuan dan teknologi, prosesnya bisa jauh lebih cepat.

Kalaupun lebih cepat, tidak akan ada negosiasi keamanan. Profesor Gusta Ngurah Mahardika, seorang ahli urologi dan biologi molekuler di Universitas Uyana, yang tergabung dalam Tim Pengembangan Imunisasi Merah Putih, menegaskan bahwa meskipun vaksinasi perlu dilakukan dengan cepat dan tepat, keamanan vaksin harus menjadi perhatian semua pihak. Selain itu, pastikan tersedia vaksin yang murah dan terjangkau. Proses inspeksi harus cepat dan pertanyaan tentang keamanan vaksin tidak boleh dikompromikan. Mereka mengatakan bahwa mereka harus benar-benar aman sebelum dapat divaksinasi.

READ  Ada bukti baru! Planet Venus dihuni oleh alien?

Untuk menjamin keamanan, proses produksi juga dikontrol oleh berbagai institusi yang berkompeten. Misalnya, uji klinis vaksin COVID-19 di Bandung sama dengan di negara lain oleh regulator, Apple. Informasi Dewan Pengawas Keamanan (DSMB) dan Komite Etik EFK Upad. Benar-benar diurutkan.

Dia mengatakan vaksin COVID-19 yang saat ini sedang dikembangkan di BioFaram harus dikembangkan untuk memastikan keamanan dan efektivitas vaksin tersebut. Dr. Sodijatmiko, SP (K), anggota Komite Penasihat Vaksinasi Nasional ITAGI. Apple juga tidak main-main dan memiliki persyaratan ketat untuk mendapatkan vaksin.

Kualitas vaksinasi dinilai dengan mengevaluasi standar kualitas dan memastikan bahwa vaksin tersebut berdasarkan pada praktik manufaktur yang baik (COB). Badan POM dapat diberi izin untuk digunakan setelah proses evaluasi dan jika vaksin dianggap memenuhi persyaratan keamanan dan efektivitas.

Dega juga menegaskan bahwa kabar bahwa vaksin itu tidak efektif adalah palsu. Vaksin apa pun, termasuk vaksin COVID-19, harus disetujui oleh publik ketika digunakan secara luas. Dia mengatakan vaksin yang memiliki izin untuk digunakan itu aman dan efektif. (Na / kpc)

Written By
More from Saddam Javed

Sony mengonfirmasi bahwa ada kecepatan refresh dinamis di PlayStation 5

Bisnis.com, Jakarta – Sony mengonfirmasi bahwa fitur VRR belum didukung di konsol...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *