Misteri keheningan Rusia dan Tiongkok atas kemenangan Biden

Jakarta, CNN Indonesia –

Selamat kepada Presiden terpilih Amerika Serikat, Joe Biden Dan Wakil Presiden Kamala Harris telah terpilih.

Tapi tidak semuanya memberikan kata-kata ini.

Beberapa di antaranya adalah diktator favorit Presiden Donald Trump selama empat masa jabatannya. Trump adalah salah satu dari sedikit pembuat onar di Gedung Putih yang membuat kekacauan pada seorang diktator.

Dilaporkan CNNBeberapa pemimpin dunia yang dekat dengan Trump tetap diam tentang hubungan mereka dengan pemerintahan baru AS.

Presiden Rusia Vladimir Putin

Air terjun Beberapa jam setelah pemenang 2016, selamat kepada Kremlin Trump. Namun Putin tidak menyampaikan pesan yang sama kepada Biden dalam pemilihan presiden tahun ini.

Pada Senin (9/11), juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Moskow sedang menunggu hasil resmi pemilihan presiden sebelum memberi selamat kepadanya.


Presiden Rusia Vladimir Putin. APS

Selama masa kepresidenannya, Trump melanggar kebijakan AS dengan mempertanyakan kemungkinan hubungan antara tim kampanye pemilu dan intervensi Rusia dalam pemilu 2016.

Tetapi tidak terpikirkan bahwa hubungan baik antara Rusia dan Amerika Serikat akan baik jika Bidin berjanji untuk mengambil intervensi asing sebagai “ujaran kebencian.”

Rusia akan bekerja keras untuk menggagalkan rencana Rusia untuk membunuh ekspatriat Rusia atau membunuh pemimpin oposisi sendiri (Alexei). Dan lainnya, ”kata Karin von Hypel, direktur eksekutif Royal United Services Institute.

“Saya pikir Putin tahu akan ada lebih banyak upaya untuk mengontrol Rusia,” katanya.

Dalam wawancara 60 menit dengan CBS, Biden menggambarkan Rusia sebagai “ancaman besar” bagi keamanan nasional AS pada akhir Oktober.

Peskov segera menanggapi ketidaksetujuan Rusia dengan pernyataan Badin. Dia mengatakan bahwa pembicaraan seperti itu telah memperkuat “kebencian terhadap Rusia”.

READ  Jangan takut pada Trump, yang bersiap meninggalkan rumah sakit

Presiden Tiongkok Xi Jinping

Meski Trump sudah sering bersuara menentang China, setidaknya dia mengucapkan selamat kepada Presiden Xi Jinping atas kemenangannya dalam pemilihan presiden 2016.

Bahkan, dia menyerukan agar hubungan China-AS menjadi “sehat dan stabil”.

Tahun ini, bagaimanapun, hubungan antara kedua negara memburuk karena perdagangan, teknologi, hak asasi manusia, tuduhan ekspansi China, dan sebagian besar tuduhan Trump.

Presiden Tiongkok Xi Jinping tiba di Bandara Internasional Makau di Makau pada 18 Desember 2019, menjelang peringatan 20 tahun perpindahannya dari Tiongkok ke Tiongkok.  Presiden China Xi Jinping telah tiba di Makau pada 18 Desember saat dia bersiap untuk menandai peringatan 20 tahun kembalinya bekas jajahan Portugis.  (Anthony Wallace / AFP)Presiden China Xi Jinping Anthony Wallace / AFP

Meski hubungan mereka dengan Trump tegang, Xi tidak menerima kemenangan Bidin. Air terjun Pada Senin (9/11), pemerintah China menahan diri untuk mempertanyakan kapan Biden akan senang.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan langkah itu “sejalan dengan standar internasional.”

Beijing mungkin merasa berkewajiban untuk bernegosiasi dengan Amerika Serikat di bawah pemerintahan baru.

“Terlepas dari keseriusan situasi di China, China akan bekerja dengan mitra dan mitra untuk bekerja dengan China terkait perubahan iklim dan Korea Utara,” katanya.

Presiden Brasil Javier Bolsonaro

Alih-alih meremehkan virus Corona, Trump yang mirip dengan Trump justru bungkam soal kekalahan Trump.

Dia dan putranya, Trump, yang berperan aktif dalam politik, berharap bisa terpilih kembali. Salah satu putranya, Eduardo Bolsonaro, bahkan mengenakan topi “Trump 2020” dalam misi ayahnya ke Washington.

Dia juga mempertanyakan Twitter atas mandatnya dalam pemilihan presiden AS pekan lalu.

PHILE - Presiden Brasil Jairus Bolsonaro berbicara pada upacara pelantikan pada 9 April 2019 di istana kepresidenan Plato di Brasil.  Beberapa hari setelah menteri pendidikan terakhir Bolsonaro dilantik, dia mengundurkan diri pada hari Selasa, 30 Juni 2020, menyebabkan sakit kepala baru bagi pemimpin oposisi tersebut saat dia berjuang untuk memulai babak baru dalam kementerian dan mendukung petahana.  (Foto AP / Eraldo Perez, File)Presiden Brasil Javier Bolsonaro. (AP / Eraldo Peres)

Seperti Trump, Bolshevik telah terlibat dalam polarisasi kontroversial dengan melontarkan sejumlah kesalahpahaman, pernyataan rasis, dan homofobia.

Brasil adalah salah satu wabah virus korona terburuk di dunia, tetapi telah berulang kali mengurangi CV-19-nya.

Trump telah kalah, dan Bonsonaro telah kehilangan sekutu diplomatiknya, dan dia harus bertemu dengan seorang presiden AS yang berfokus pada hak asasi manusia dan lingkungan.

READ  Kim Jong Un membunuh 2 orang dan mengaktifkan kunci di Pyongyang

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador

Obrador adalah salah satu pemimpin dunia yang membuat pernyataan hati-hati tentang pemilihan presiden AS, yang tidak disebut oleh Biraden sebagai pemenang.

Sebaliknya, kata dia, perlu menunggu hingga penghitungan suara Trump berakhir.

Kandidat presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador b Presiden Brasil Jair Bolsononaro. Foto AFP / RONALDO SCHEMIDT

“Kami menunggu semua masalah hukum diselesaikan. Kami tidak ingin menganggap enteng. Kami ingin menghormati takdir dan hak rakyat,” kata Obrador dalam pernyataannya di televisi pemerintah, Sabtu (7/11).

Obrador telah mempertahankan hubungan dekat dengan presiden AS selama beberapa tahun terakhir, meskipun ia harus berurusan dengan perundungan ekonomi dan retorika rasis Trump. Kedua pemimpin Mereka bertemu pada bulan Juli untuk menghormati implementasi perjanjian perdagangan AS-Meksiko-Kanada.

Bahkan mungkin Obrador Biden tidak ingin bahagia karena persahabatan. Langkah tersebut juga bisa diartikan sebagai kelanjutan dari budaya politik luar negeri yang mencegahnya mengomentari masalah negara lain.

“Kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan kedua kandidat. Presiden Trump sangat menghormati kami dan kami memiliki kesepakatan yang baik. Terima kasih atas campur tangan Anda dan dia menghormati kami. Kandidatnya sama. Saya sudah mengenalnya lebih dari setahun. Sepuluh tahun,” kata Obrador.

(Tahun)

[Gambas:Video CNN]


Written By
More from Lukman Haq

Di akhir embargo senjata, Iran mengejek Amerika Serikat

TEHERAN, KOMPAS.com – Iran Melontarkan ejekan SEBAGAI Sebelum itu dihapuskan Sanksi Peralatan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *