Memaksa Menteri Thailand Meninggalkan Kantor, Protes terhadap Putra Diktator – Semua Halaman

Gridhot.ID – Indonesia bukan satu-satunya negara panas saat ini.

Thailand Itu juga terpukul keras oleh pertikaian politik.

Baik Perdana Menteri Thailand Ribuan orang terpaksa meninggalkan rumah mereka Layar

Perdana Menteri Thailand Suatu malam di ibu kota, Bangkok, keadaan darurat diumumkan polisi Lebih dari 20 orang, termasuk pemimpin mahasiswa terkemuka yang menyerukan reformasi, telah ditangkap Kerajaan.

Puluhan ribu orang, termasuk siswa sekolah menengah, berunjuk rasa di Bangkok pada hari Kamis untuk memprotes larangan tersebut, yang merupakan bagian dari tindakan keras terhadap protes pro-demokrasi.

Pada Kamis sore, banyak orang mengabaikan kerumunan dengan meneriakkan dan meneriakkan “Bebaskan teman kita” di salah satu persimpangan tersibuk di kota itu. polisi “Diktator budak.”

Akibat keadaan darurat tersebut, lima orang atau lebih dilarang berkumpul, dan publikasi berita atau informasi yang dapat “mengancam” atau “mengancam keamanan nasional” dilarang secara online.

Baca juga Menteri yang membuka pintu ke Indonesia bekerja sama dengan China dan membukakan pintu ke Indonesia itu kini tak bisa lagi merayakan ulang tahun ke-71 istrinya karena harus hidup terisolir.

Menyusul protes besar pada hari Rabu, para pengunjuk rasa berulang kali menyerukan reformasi demokrasi, termasuk kekayaan dan kekuasaan keluarga kerajaan, yang telah lama dilindungi dari undang-undang pencemaran nama baik.

Polisi dengan perlengkapan anti huru hara menyerbu demonstrasi pada hari Kamis, memindahkan ratusan pengunjuk rasa dengan truk. Polisi dengan perlengkapan anti huru hara menyerbu demonstrasi pada hari Kamis, memindahkan ratusan pengunjuk rasa dengan truk.

Salah satu pemimpin protes, Panpan Jadnock, mengatakan kepada kerumunan pada Senin sore (15 Oktober 202) bahwa “kami telah bertempur seperti anjing liar sampai mati.”

READ  Sant Citeside, wanita berdarah Batak yang berpartisipasi di laman Australian Pilgrim

Kami tidak akan mundur. Kami tidak lari. Mereka bilang kita tidak akan kemana-mana.

Siswa sekolah yang berpartisipasi dalam pawai menggunakan pita saluran untuk menyembunyikan identitas mereka di seragam sekolah.

Seorang pengunjuk rasa berkata, “Keluarga dan teman-teman terkasih, jika saya terluka, tolong jangan marah dengan saya karena datang. Tapi tolong marah pada mereka yang menyakiti orang. “

Partai, yang memiliki mayoritas di parlemen, mengatakan dalam pernyataannya bahwa pihaknya “segera menyerukan diakhirinya segera kekerasan dan menyerukan diakhirinya segera permusuhan.”

Baca juga Xi Jinping memerintahkan perang, membuktikan kekuatan angkatan laut Tiongkok

Di antara mereka yang ditangkap adalah aktivis hak asasi manusia Anon Nampa, aktivis Prajurit Crucetro dan Penguin, pemimpin mahasiswa Parit wara Warak, Range Pansaya Citijjaratantul dan Nachachan Pijaj.

Media Thailand melaporkan bahwa Price, Panusaya dan Nachachanon ditolak jaminan dan dibawa ke penjara.

Anon mengatakan dia terpaksa naik helikopter ke utara Chiang Mai di Facebook.

Menurut Human Rights Watch, tindakan darurat baru akan memungkinkan polisi menahan pengunjuk rasa hingga 30 hari tanpa pengacara atau keluarga.

Phil Robertson, wakil direktur Divisi Asia untuk Human Rights Watch, mengatakan: “Hak untuk kebebasan berbicara dan berkumpul secara damai sekarang menjadi bagian dari kediktatoran.”

Puluhan ribu orang turun ke jalan di Bangkok pada Rabu untuk menuntut pembebasan perdana menteri, yang berkuasa untuk pertama kalinya dalam kudeta 2014, dan menyerukan konstitusi baru untuk digunakan dalam pemilihan tahun lalu.

Dia juga menyerukan pengurangan anggaran kerajaan, pemotongan keuangan pribadi kerajaan, dan pencabutan undang-undang yang melarang kritik terhadap monarki.

Baca juga Turki menolak untuk ditegur oleh NATO, Turki akan lebih keras kepala dan enggan menguji rudal anti-pesawat S-400 buatan Rusia, dan senjata barunya akan menjadi ancaman bagi anggota lain negara itu.

READ  Dia menyuap hingga 6 juta siswa di Prancis sebelum mengambil tindakan

Selama protes hari Rabu, sejumlah besar pengunjuk rasa berbaris melalui Royal Motor Square, meneriakkan “Penghormatan saya” dan penghormatan tiga jari simbolis, tanda tegas.

Media Thailand melaporkan bahwa surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk kedua pria tersebut, mengutip Pasal 110 KUHP. Ini bisa menyebabkan hukuman penjara seumur hidup.

Pengguna internet juga melaporkan bahwa mereka belum dapat mengakses Change.org Hal ini menyebabkan petisi oleh Raja Maha Vajangangor dari Jerman yang menuntut “privasi”.

Dia menghabiskan banyak waktunya di Eropa dan dikritik oleh lawan-lawannya. Petisi tersebut menarik lebih dari 115.000 tanda tangan.

Thailand masih dalam keadaan darurat untuk mengendalikan penyebaran kolera, tetapi juru bicara pemerintah mengatakan tindakan lebih lanjut diperlukan.

“Jika pengunjuk rasa mempengaruhi iring-iringan kerajaan dan melanggar monarki dalam bahasa asalnya, mereka akan memastikan perdamaian dan ketertiban serta mencegah insiden lebih lanjut.”

Partai oposisi Forward Maju menyerukan keadaan darurat sebagai protes atas keputusan pemerintah untuk mengurangi keanggotaannya.

Baca juga Jangan terima ukuran penis untuk gosip istri, ASN akan melaporkannya ke polisi di Probolinggo, Penasehat Hukum: Ini pelajaran ….

Amnesty International mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pertemuan itu berlangsung damai.

Ini jelas dirancang untuk menghancurkan pandangan oposisi dan menanamkan ketakutan pada siapa pun yang membenci pandangan oposisi.

Kelompok protes, yang mengorganisir unjuk rasa Kamis, menggambarkan penangkapan itu sebagai “tindakan kekerasan ilegal”.

“Demonstrasi adalah hak fundamental di bawah demokrasi. Tidak ada yang harus ditangkap karena mengatakan yang sebenarnya, ”kata kelompok itu.

Ini untuk melanggengkan kediktatoran negara, bukan untuk kepentingan rakyat. Salah satu alasan keputusan itu adalah pengakuan monarki. Jadi, monarki bertentangan dengan demokrasi. “

Wakil jurubicara polisi Christina Patancharoen, pada bagiannya, mengatakan para pemimpin mahasiswa, yang menyerukan unjuk rasa pada hari Kamis, telah “jelas melanggar hukum.”

READ  Israel telah mengkonfirmasi ke Qatar tentang penjualan F-35 Amerika

Pansaya, seorang sosiolog dan antropolog berusia 21 tahun, mengatakan kepada Guardian sebelum protes pada hari Rabu bahwa dia tidak takut ditangkap. Perhatian satu-satunya adalah bahwa gerakan demokrasi harus terus berlanjut.

Baca juga Virus! Pergoki, istri prajurit TNI, menipu polisi di rumahnya sendiri, rekaman video: Apa yang terjadi di desa Timumbung, Barombong …

Kami membahas tentang memiliki baris pertama dan kedua [pemimpin protes], “dia berkata.

Saya mengatakan kepada teman-teman saya untuk mempersiapkannya, ‘Suatu hari saya ditangkap. Anda tidak perlu khawatir tentang saya. ”

Artikel ini telah diterbitkan dalam edisi asli Worcester Perdana menteri Thailand telah dibebaskan secara paksa, dengan pengunjuk rasa menyebutnya sebagai diktator


Video unggulan

Konten yang ditingkatkan

Written By
More from Lukman Haq

Uni Eropa mengutuk Israel karena menyetujui ribuan rumah baru

Memuat … Brussel – Kekuatan Eropa Kritik keputusan tersebut Israel Menyetujui ribuan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *