Referendum palsu: Amerika Serikat mengancam sanksi jika terjadi aneksasi

Status: 09/24/2022 05:25

Amerika Serikat ingin menjatuhkan sanksi ekonomi yang keras jika Rusia mencaplok sebagian wilayah Ukraina setelah referendum palsu. Hal ini diumumkan oleh Presiden Biden.

Mengingat referendum palsu yang diluncurkan kemarin di wilayah Ukraina yang dikendalikan oleh Rusia, Amerika Serikat telah mengancam pemerintah Moskow dengan sanksi baru jika terjadi aneksasi. “Referendum Rusia adalah lelucon – sebuah dalih untuk mencoba secara paksa mencaplok bagian-bagian Ukraina dalam pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional,” kata Presiden AS Joe Biden dalam sebuah pernyataan. “Amerika Serikat tidak akan pernah mengakui wilayah Ukraina sebagai apa pun selain bagian dari Ukraina,” kata pernyataan itu.

Pemerintah AS siap untuk menjatuhkan sanksi ekonomi tambahan pada Rusia jika ingin mencaplok lebih banyak bagian Ukraina, kata sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre. Presiden Biden mengatakan Amerika Serikat bekerja dengan sekutu dan mitra untuk memastikan bahwa tindakan ekonomi baru yang “cepat dan keras” diambil terhadap Rusia.

Zelenskyj: Dunia akan bereaksi adil terhadap pseudo-referendum

Dalam pesan videonya kemarin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy yakin bahwa masyarakat internasional akan bereaksi dengan tepat terhadap apa yang disebut referendum. “Dunia akan bereaksi benar-benar adil terhadap pseudo-referendum – mereka akan dikutuk dengan tegas,” kata Zelensky. Dia berbicara tentang kejahatan terhadap hukum Ukraina dan hukum internasional.

Kepala Negara dan Pemerintahan tujuh kekuatan ekonomi demokrasi utama (G7) mengecam keras referendum fiktif di wilayah Ukraina yang diduduki Rusia. Mereka bertindak sebagai “dalih palsu” untuk mengubah status wilayah Ukraina yang berdaulat yang menjadi korban agresi Rusia, jelas mereka. “Tindakan ini jelas merupakan pelanggaran terhadap Piagam PBB dan hukum internasional,” katanya.

READ  Uni Eropa menarik Duta Besar Kuba

kemungkinan aneksasi Rusia

Terlepas dari protes internasional, apa yang disebut referendum tentang aneksasi Rusia diluncurkan kemarin pagi di empat wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina, yaitu di wilayah Donetsk dan Luhansk yang memisahkan diri di Ukraina timur, di Donbass, dan di wilayah selatan Cherson dan Zaporizhia. . “Referendum” akan berlangsung hingga Selasa, setelah itu diperkirakan akan terjadi pencaplokan cepat wilayah-wilayah yang terkena dampak Rusia. Koneksi seperti itu setelah “referendum” diklasifikasikan sebagai ilegal oleh Barat.

Written By
More from Lukman Haq
Peru: puluhan terluka setelah gempa bumi dahsyat
Selama gempa bumi dahsyat di utara Peru lebih dari 40 orang terluka....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.