Siapa yang merencanakan menara Capitol?: Komite memanggil kolega Trump Stone

Siapa yang merencanakan menara Capitol?
Komite memanggil mitra Trump Stone

Siapa yang merencanakan badai pendukung Trump di Capitol Amerika Serikat pada bulan Januari? Komite Washington ingin tahu. Untuk ini, teman-teman mantan presiden lainnya diundang. Diantaranya adalah Roger Stone, yang pernah diampuni.

Komite yang menyelidiki penyerbuan US Capitol pada bulan Januari memanggil Roger Stone, teman lama Presiden Donald Trump. Selain itu, pembawa acara radio ultra-konservatif Alex Jones akan tersedia untuk menjawab pertanyaan dari anggota parlemen, seperti yang dilaporkan komite DPR.

Selama persidangan, komite ingin mengetahui siapa yang “mengorganisir, merencanakan, dan membayar” serangan terhadap kursi Kongres dan komunikasi apa yang terjadi antara penyelenggara serangan dan staf Gedung Putih serta anggota Kongres, kata ketua komisi Bennie. . Thompson.

Jones, Stone dan tiga panggilan pengadilan lainnya juga diharapkan untuk menghasilkan sejumlah dokumen. Jones, seorang ahli teori konspirasi sayap kanan, diduga membantu mendanai acara pendukung Trump di luar Gedung Putih pada 6 Januari, menurut komite. Stone juga dilaporkan berada di Washington untuk acara tersebut.

Batu sudah diampuni

Pada tahun 2020, Stone dijatuhi hukuman lebih dari tiga tahun penjara sebagai bagian dari penyelidikan Penyelidik Khusus Robert Mueller ke Rusia, di antara tuduhan lain untuk sumpah palsu dan menghalangi keadilan. Trump memaafkannya sesaat sebelum masa jabatannya berakhir.

Komite telah memanggil banyak mantan penasihat dan karyawan Trump, termasuk mantan manajer kampanyenya William Stepien dan mantan juru bicara Kayleigh McEnany. Komite juga memanggil mantan kepala strategi Trump Steve Bannon. Namun, yang terakhir menolak untuk bekerja sama dan sekarang menghadapi tuduhan penghinaan dari Kongres.

Pendukung Trump dari Partai Republik menyerbu Kongres AS pada 6 Januari. Lima orang tewas, termasuk seorang polisi. Trump menghadapi proses pemakzulan atas serangan itu karena dia sebelumnya menghasut para pendukungnya dalam sebuah pidato. Namun, pada akhirnya dia dibebaskan. Serangan di Capitol, jantung demokrasi Amerika, di mana banyak deputi dan senator mengkhawatirkan nyawa mereka, mengguncang negara itu.

READ  Myanmar: junta militer membebaskan wartawan dari kantor berita DPA
Written By
More from Lukman Haq
“Apakah kamu tidak malu?”: Biden menyerang Partai Republik
Rabu, 14 Juli 2021 “Kamu tidak punya malu?” Biden mengecam Partai Republik...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *