Inggris Raya: penerbangan deportasi ke Rwanda dihentikan

Status: 15/06/2022 00:58

Penerbangan deportasi Inggris yang direncanakan ke Rwanda telah dihentikan untuk sementara waktu. Dalam intervensi yang jarang terjadi, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa memerintahkan penangguhan karena “risiko nyata dari bahaya yang tidak dapat diubah”.

Sebuah penerbangan deportasi Inggris yang direncanakan ke Rwanda dihentikan pada menit terakhir oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa. Ada “risiko nyata kerusakan permanen” bagi para pencari suaka yang bersangkutan, kata pengadilan.

Penerbangan deportasi Inggris pertama ke Rwanda seharusnya lepas landas pada malam hari – terlepas dari jumlah orang di dalamnya, seperti yang telah ditunjukkan oleh Menteri Luar Negeri Liz Truss sebelumnya. Sementara itu, pengacara telah mencoba untuk mengajukan banding atas keputusan deportasi atau mendapatkan perintah berdasarkan kasus per kasus untuk migran dan pengungsi yang ditunjuk.

Pengadilan Strasbourg mengatakan pengusiran harus ditunda sampai pengadilan Inggris mengeluarkan keputusan akhir tentang legalitas pengusiran. Ini adalah akses orang yang dideportasi ke prosedur yang adil di Rwanda dan klasifikasi negara sebagai aman. Keputusan ini dijadwalkan pada Juli.

Truss mengatakan kepada Sky News bahwa dia tidak bisa mengatakan berapa banyak orang yang akan berada di pesawat, “tetapi yang benar-benar penting adalah kami menetapkan prinsip dan mulai meningkatkan model bisnis para pedagang manusia yang mengerikan yang membuat terobosan ke dalam kesengsaraan.”

Dua pengadilan Inggris telah membuang blokade

Sehari sebelumnya, dua pengadilan Inggris menolak untuk memblokir penerbangan deportasi. Media Inggris melaporkan bahwa perlawanan hukum telah mengurangi jumlah migran yang akan dideportasi malam itu dari 31 menjadi tujuh.

Pemerintah Perdana Menteri Boris Johnson ingin mendeportasi para migran yang memasuki Selat secara ilegal sebagai penumpang gelap atau dengan perahu kecil ke negara Afrika Timur itu. Permohonan suaka mereka harus diproses di Rwanda, dan jika diterima, mereka dapat tinggal di sana.

READ  Dalam pemilihan presiden AS, perbedaan antara Trump dan Trump diperlebar dengan 7 juta lebih banyak suara

London ingin tetap berpegang pada rencana Rwanda

Terlepas dari kekalahan telak di pengadilan, pemerintah Inggris ingin tetap berpegang pada rencana deportasi yang kontroversial. “Kami tidak akan terhalang untuk melakukan hal yang benar dan melindungi perbatasan negara kami,” kata Menteri Dalam Negeri Priti Patel setelah intervensi langka oleh pengadilan Strasbourg.

Pratel menambahkan bahwa mereka sudah mengerjakan persiapan untuk penerbangan berikutnya. “Saya kecewa bahwa tuntutan hukum dan litigasi pada menit-menit terakhir mencegah penerbangan hari ini lepas landas,” kata Menteri Dalam Negeri. Sangat mengejutkan bahwa Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa melakukan intervensi setelah pengadilan Inggris sebelumnya memutuskan secara berbeda.

Dengan penerbangan ini, London ingin mengumumkan pakta kontroversialnya dengan Rwanda, yang dengannya pemerintah Konservatif ingin menghalangi orang lain yang mencari perlindungan untuk memasuki Inggris. PBB dan banyak organisasi lain melihatnya sebagai pelanggaran hukum internasional.

Written By
More from Lukman Haq
Sierra Leone: sedikitnya 90 orang tewas dalam ledakan kapal tanker
Status: 06.11.2021 15.05 Sedikitnya 90 orang tewas dalam ledakan kapal tanker di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.