Balas dendam atas sanksi: Moskow melarang dua menteri AS memasuki negara itu

Sanksi balas dendam
Moskow melarang dua menteri AS memasuki negara itu

Setelah serangan peretas yang diduga diatur oleh Moskow, Presiden AS Biden menjatuhkan sanksi dan mengusir beberapa diplomat Rusia. Kremlin sekarang bereaksi, antara lain, dengan larangan masuk. Anggota kabinet pemerintah AS juga terpengaruh.

Menanggapi sanksi baru AS, Rusia telah melarang masuknya dua menteri AS dan pejabat senior dalam pemerintahan Presiden Joe Biden. Seperti yang juga diumumkan Kementerian Luar Negeri Rusia, Direktur Dinas Rahasia Avril Haines dan Kepala FBI Christopher Wray tidak lagi diizinkan melakukan perjalanan ke Rusia. Larangan masuk lebih lanjut dilaporkan telah diberlakukan pada Jaksa Agung AS Merrick Garland, Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas, Penasihat Dalam Negeri Biden Susan Rice, Kepala undang-undang Badan Penegakan Hukum AS, hingga Michael Carjaval, mantan penasihat keamanan nasional John Bolton dan mantan CIA kepala. Robert Wolsey.

Rusia sebelumnya mengumumkan pengusiran sepuluh diplomat Amerika. Selain itu, Duta Besar AS John Sullivan telah diundang ke Washington untuk “konsultasi serius,” kata Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov di Moskow. Rusia telah menarik duta besarnya, Anatoly Antonov, dari Washington. Lavrov mengatakan Rusia juga akan mengurangi pekerjaan organisasi dan yayasan Amerika yang mencampuri urusan dalam negeri negara itu. Perjalanan bisnis para diplomat AS ke Rusia juga akan sangat berkurang. Tiga diplomat Polandia juga diusir dari negara itu.

Sehari sebelumnya, Amerika Serikat mengumumkan pengusiran sepuluh diplomat Rusia dari Amerika Serikat karena dugaan campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden AS bulan November dan serangan siber. Selain itu, sejumlah sanksi baru telah dijatuhkan. Ini termasuk enam perusahaan teknologi Rusia yang mendukung dinas rahasia Moskow. Selain itu, menurut Amerika Serikat, 32 orang dan organisasi dikenai sanksi karena berusaha memengaruhi pemilihan Amerika atas perintah Moskow.

Polandia, pada bagiannya, mengusir tiga diplomat Rusia dan membenarkan keputusan tersebut dengan mengklaim bahwa staf kedutaan Rusia melanggar persyaratan untuk diplomat dan bertindak yang merugikan Polandia. Negara itu berada dalam solidaritas dengan keputusan yang diambil Amerika Serikat dalam kebijakannya terhadap Rusia, katanya di Warsawa.

Pertemuan yang diusulkan

Persaingan bersejarah antara Amerika Serikat dan Rusia baru-baru ini semakin meningkat. Biden menandai jalan yang lebih sulit dengan Moskow setelah pendahulunya Donald Trump dituduh terlalu lunak dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Pada bulan Maret, Biden menimbulkan kehebohan ketika, dalam sebuah wawancara TV, ketika ditanya apakah dia menganggap Putin sebagai “pembunuh,” dia menjawab “ya.”

Setelah tindakan hukuman, Biden awalnya mengambil nada yang lebih berdamai dan menekankan bahwa dia tidak ingin meningkatkan ketegangan lebih lanjut dengan Moskow. Kremlin memuji keinginan Biden untuk menurun. Kedua presiden berbicara di telepon beberapa hari yang lalu. Biden mengusulkan pertemuan kepala negara di negara ketiga.

READ  Video viral seorang pria yang memukuli istrinya di pinggir jalan di kota Suez, China
Written By
More from Lukman Haq

Brexit: Orang Inggris mencapai perpanjangan tenggat waktu dalam sengketa Irlandia Utara

Pemerintah Inggris memiliki perselisihan dengan UE mengenai masa tenggang untuk Irlandia Utara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *