Inggris bukan negara korup

BUKANbahkan tidak menyelamatkan iklim Boris Johnson jeda lain. Ketika dia melakukan perjalanan ke Glasgow pada hari Rabu untuk meningkatkan negosiasi, pihak oposisi menuduhnya hanya ingin menjauh dari “debat yang dirasakan”. Pada konferensi pers di pusat COP26, PM begitu dibombardir dengan pertanyaan tentang kesalahan anggota parlemen Tory sehingga dia tertipu untuk meyakinkan publik internasional bahwa Inggris “sama sekali bukan negara korup”.

Sementara banyak yang masih berbicara tentang “badai dalam segelas air”, yang lain melihat akhir politik Johnson semakin dekat. Bahkan Daily Telegraph yang pro-pemerintah bertanya, “Bagaimana ini bisa memburuk begitu cepat? Kemarahan atas krisis yang ‘terasa’ juga bercampur dengan kemarahan pada kepemimpinan Brexit dan demokratisasi sosial partai. Tetapi perdebatan moral mengenai kaum konservatif pada titik yang sangat sensitif.

Upaya penyelamatan Johnson gagal

Tuduhan itu sesuai dengan pola yang telah dia ikuti selama beberapa dekade dan yang ingin diatasi Johnson dengan membuka diri bagi mereka yang kurang beruntung secara sosial. Dengan membahas dua kasus, mantan Menteri Lingkungan Hidup Owen Paterson dan mantan Jaksa Agung Geoffroy Cox, citra buruk kaum konservatif yang terjun ke politik untuk mendapatkan uang muncul kembali.

Paterson, yang sejak itu mengundurkan diri dari mandat parlementernya, dituduh memiliki kepentingan yang beragam oleh komisaris standar parlemen setelah berulang kali menentang dua perusahaan yang membayarnya sebagai konsultan. Setelah Johnson gagal dalam usahanya untuk menghindari penangguhan rekan-rekan partainya dengan mereformasi otoritas pengawasan parlemen, perdebatan berkobar sepenuhnya.

Sekarang fokusnya adalah pada Cox, detail luar biasa yang diketahui setiap hari. Pengacara itu tidak hanya membela perusahaan-perusahaan pemerintahnya sendiri yang dicurigai melakukan pencucian uang, tetapi dia juga menghabiskan waktu berminggu-minggu di Kepulauan Virgin dan berpartisipasi – jarang – sejak Karibia dalam pemungutan suara di House of Commons. The Guardian telah menghitung bahwa Cox memperoleh lebih dari tujuh juta euro selama 16 tahun masa jabatan parlemennya.

READ  AS: Mike Pence memberi selamat kepada Kamala Harris, menurut media
Written By
More from Lukman Haq
Memaksa Menteri Thailand Meninggalkan Kantor, Protes terhadap Putra Diktator – Semua Halaman
Gridhot.ID – Indonesia bukan satu-satunya negara panas saat ini. Thailand Itu juga...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *