Adik Kim Jong Un mengancam AS dan Korea Selatan

Korea Utara sejauh ini gagal menanggapi upaya diplomatik pemerintah Biden. Sekarang ada pernyataan publik pertama dari saudara perempuan pemimpin – peringatan untuk Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Saudari berpengaruh dari pemimpin Korea Utara Kim jong un ke Amerika Serikat diserang dengan kata-kata tajam. Administrasi presiden Amerika yang baru Joe biden ingin “menyebarkan bau mesiu ke seluruh negeri kami,” kata Kim yo young menurut surat kabar negara Korea Utara “Rodong Sinmun” pada hari Selasa. “Jika Anda ingin tidur nyenyak selama empat tahun ke depan, lebih baik Anda tidak mulai melakukan pekerjaan yang membuat Anda tidak bisa tidur.”

Itu adalah pernyataan publik pertama Korea Utara tentang Biden. Di saat yang sama, Kim Yo Jong mengutuk manuver militer AS yang diluncurkan pekan lalu Korea Selatan. Dia melibatkan pemerintah Seoul untuk memainkan “War March”. Jika Korea Selatan bertindak “lebih provokatif,” Kim Yo Jong mengancam akan mengakhiri kesepakatan militer antara kedua negara.

Ketegangan antara Korea Utara dan Korea Selatan meningkat

Mantan Presiden AS Donald truf telah mencoba dalam beberapa tahun terakhir untuk bekerja membongkar program nuklir Korea Utara dengan bertemu langsung dengan pemimpin Kim Jong Un. KTT terakhir antara Trump dan Kim pada Februari 2019 di Hanoi gagal, bagaimanapun, dan sejak itu negosiasi nuklir antara kedua negara telah ditunda. Ketegangan antara Korea Utara dan Korea Selatan juga kembali meningkat.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan bos Pentagon Lloyd Austin memulai perjalanan luar negeri pertama mereka ke Jepang dan Korea Selatan pada hari Senin. Dalam komentar bersama di “Washington post“Kedua menteri menegaskan niat mereka untuk” menghidupkan kembali hubungan kami dengan teman dan mitra kami “.

READ  Satu tewas dan banyak terluka: kecelakaan kereta serius di Austria
Written By
More from Lukman Haq
Kabul: kedutaan Jerman sudah ditutup setelah kedatangan Taliban – politik
Setelah Taliban tiba di Kabul, Jerman menutup kedutaannya di ibu kota Afghanistan....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.