Musk memberikan suara di akun Twitter Trump

Elon Musk meminta Twitter untuk memilih apakah Donald Trump harus dibuka di sana lagi. Sebelumnya, tiga profil yang dilarang dibuka kuncinya.

Elon Musk meluncurkan jajak pendapat di Twitter “untuk mengetahui apakah Donald Trump harus dipulihkan”. Ini jelas berarti membuka blokir akun mantan presiden yang sebelumnya diblokir. Ada lebih dari tiga juta peserta pada Jumat malam dan pemungutan suara diperkirakan akan berlangsung hingga Sabtu malam. Tidak jelas apakah Musk akan mengikuti suara pengguna. Selama jam-jam pertama pemungutan suara, lebih dari setengahnya memilih ya.

Bos Twitter Elon Musk mengatakan dia sebelumnya mengotorisasi ulang tiga akun yang ditangguhkan di jaringan daringnya. Musk menulis di Layanan Pesan Singkat pada hari Jumat bahwa akun komedian Kathy Griffin, psikolog Jordan Peterson, dan situs parodi konservatif Babylon Bee telah “dipulihkan kembali”. “Keputusan Trump belum dibuat,” lanjut miliarder teknologi itu.

Dia juga mengomentari penanganan pesan kebencian di masa depan. “Kebijakan baru Twitter adalah kebebasan berbicara, bukan kebebasan akses. Tweet negatif/kebencian didemonetisasi secara maksimal, jadi tidak ada iklan atau pendapatan lain untuk Twitter. Anda tidak akan menemukan tweet kecuali Anda secara khusus mencarinya, yang mana tidak berbeda dengan internet lainnya,” tulis Musk. Tapi ini hanya mengacu pada tweet, bukan akun pengguna.

Musk mengakuisisi Twitter seharga $44 miliar pada akhir Oktober. Kritikus khawatir itu akan secara drastis membatasi pertarungan melawan penyebaran ujaran kebencian dan berita palsu di Twitter.

Written By
More from Lukman Haq
Joe Biden: Hakim federal melarang deportasi – untuk sementara
Itu adalah janji kampanye penting dari Joe biden yang benar-benar dia praktikkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.