Konflik dengan negara bagian Sahel: Mali mencabut hak penerbangan Bundeswehr

Status: 08/03/2022 12:12

Selama berminggu-minggu, junta militer di Mali telah mengeluarkan pembatasan baru terhadap Bundeswehr. Terbaru: Kapal induk A400M tidak lagi diizinkan terbang melintasi negara itu. Menurut pengamat, pemerintah di Bamako ingin menyingkirkan pasukan PBB.

Kondisi di mana tentara Jerman beroperasi di Mali terus memburuk. Pemerintah negara Afrika Barat itu telah mencabut izin terbang kapal induk militer A400M. Hal ini diumumkan oleh Komando Operasi Bundeswehr selama pengarahan kepada perwakilan Komite Pertahanan Bundestag.

Tanpa izin penerbangan, rantai penyelamatan lengkap untuk kontingen MINUSMA Jerman di atas Niger tidak dapat dipastikan. Latar belakang penarikan tidak diketahui, tambahnya.

Semakin banyak pembatasan oleh Junta

Bundeswehr juga dipengaruhi oleh instruksi kemarin dari pemerintah militer Mali yang melarang tentara asing tinggal di bagian bandara di ibukota Bamako. Ada juga pangkalan PBB di sana. Semua tentara – termasuk 60 dari Bundeswehr – karena itu harus meninggalkan tempat perusahaan “Layanan Penerbangan Sahel” dalam waktu 72 jam.

Pengumuman junta dua minggu lalu bahwa mereka awalnya akan melarang perubahan personel dalam kontingen MINUSMA juga telah memicu kebencian. Bundeswehr kemudian menyatakan bahwa apa yang disebut rotasi personel, yaitu pergantian personel dalam kontingen MINUSMA, akan tetap ditangguhkan. Biasanya, kuota berubah rata-rata setelah empat hingga enam bulan. Secara total, hingga 1.400 tentara Jerman terlibat dalam operasi yang telah berjalan sejak 2013. Rotasi berikutnya dijadwalkan pada September atau Oktober.

“Peniti” melawan Jerman

“Setelah pemerintah Mali putschist telah memuji Prancis di luar negeri, jumlah tusukan jarum terhadap kami telah meningkat secara signifikan,” kata juru bicara kebijakan pertahanan kelompok parlemen FDP Alexander Müller. “Akan naif untuk percaya bahwa ini adalah kebetulan atau kesalahpahaman.”

READ  11 Negara-negara ini bebas dari vaksin Covi-19 untuk warganya

Operasi Bundeswehr sebelum akhir?

Mengingat ketegangan dengan junta militer, partisipasi lanjutan dari Bundeswehr dalam misi PBB MINUSMA, yang bertujuan untuk menstabilkan negara, menjadi semakin dipertanyakan. Departemen Pertahanan mengatakan, “Keselamatan tentara kami memiliki prioritas tertinggi.” “Situasi harus segera diklarifikasi” sebagai prasyarat untuk keterlibatan Jerman lebih lanjut.

Bundestag hanya memperpanjang partisipasi Jerman di MINUSMA pada bulan Mei. Namun, mandat baru itu juga memberikan kemungkinan penghentian dini jika keselamatan tentara Bundeswehr dipertanyakan.

Pemerintah militer setia kepada Moskow

Mali, dengan sekitar 20 juta orang, telah mengalami tiga kudeta militer sejak 2012 dan dianggap sangat tidak stabil secara politik. Sejak kudeta terakhir pada Mei 2021, negara itu telah diperintah oleh pemerintah militer sementara yang menjaga hubungan dekat dengan Rusia. Oleh karena itu, tentara bayaran Rusia dari kelompok Wagner dipekerjakan.

Written By
More from Lukman Haq
Italia menunjukkan diplomat: kapten diduga mata-mata untuk Rusia
Rabu 31 Maret 2021 Italia mengusir diplomat Kapten itu diduga menjadi mata-mata...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.