Wartawan dibunuh: Washington menamai jalan dengan nama Khashoggi

Status: 16/06/2022 10:15

Sebulan sebelum rencana perjalanan Presiden AS Biden ke Arab Saudi, Washington telah menamai sebuah jalan setelah pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi. Lokasi jalan tidak dipilih secara acak.

Ibu kota AS, Washington, telah mengganti nama jalan di depan Kedutaan Besar Saudi menjadi “Jamal Khashoggi Way” – setelah jurnalis itu dibunuh pada 2018 atas nama Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, menurut Dinas Rahasia AS. Jalan itu akan berfungsi sebagai peringatan “sehingga memori Jamal Khashoggi tidak akan pernah bisa padam,” kata Ketua Dewan Kota Washington Phil Mendelson pada upacara tersebut.

tindakan simbolis

Penggantian nama jalan itu dilakukan sehari setelah perjalanan Presiden AS Joe Biden ke Arab Saudi diumumkan pada pertengahan Juli. Namun, ini lebih merupakan pesan simbolis. Karena alih-alih rambu lalu lintas hijau yang umum di Washington, nama Jamal Khashoggi ada di rambu berwarna cokelat. Ini tidak akan mengubah alamat surat Kedutaan Saudi. Namun, tanda itu harus tetap permanen sebagai peringatan.

Ini bukan pertama kalinya Dewan Kota Washington menggunakan nama jalan dalam protes internasional. Kedutaan Besar Rusia terletak di Boris Nemtsov Square, dinamai sesuai dengan nama politisi oposisi yang terbunuh di depan Kremlin pada tahun 2015.

“Pembunuhan Teman Kami”

Sarah Leah Whitson dari Dawn, sebuah organisasi pro-demokrasi pro-Arab yang didirikan Khashoggi sebelum kematiannya, melihat tindakan itu sebagai peringatan bagi para pemimpin Saudi di Riyadh. Khashoggi harus mati “karena dia berani menantang tirani Mohammad bin Salman”.

Niat kami adalah untuk mengingatkan orang-orang di balik pintu ini bahwa kami menganggap mereka bertanggung jawab atas pembunuhan teman kami.

Tetapi Whitson juga menyampaikan kata-kata kritis kepada pemerintah AS: Dia menuduh pemerintah Presiden Biden “menyerah dengan berani” sebelum perjalanannya ke Arab Saudi.

Tawakkol Karman, seorang aktivis Yaman dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian 2011, juga mengatakan pada upacara itu bahwa kunjungan presiden mendatang ke Arab Saudi berarti “Biden telah meninggalkan komitmennya untuk membela hak asasi manusia di dunia”.

Krisis energi adalah pengubah permainan

Faktanya, tindakan Biden mengenai Arab Saudi telah berubah dalam beberapa bulan terakhir: Setelah menjabat, pemerintah Biden merilis laporan intelijen bahwa putra mahkota Saudi dan penguasa de facto menyetujui pembunuhan Khashoggi pada 2018. Riyadh menolak ini dan memastikan bahwa Saudi pelaku bertindak atas inisiatif mereka sendiri. Mengingat krisis energi global akibat perang di Ukraina Presiden AS Biden baru-baru ini mencoba memperbaiki hubungan dengan negara kaya minyak itu.

Khashoggi dibunuh di Konsulat Istanbul

Khashoggi pergi ke konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018 untuk mengumpulkan dokumen pernikahannya dengan tunangannya dari Turki. Dia tidak pernah keluar lagi. Setelah penyangkalan yang panjang, para pemimpin Riyadh, di bawah tekanan internasional, telah mengakui bahwa Khashoggi terbunuh di konsulat dalam upaya yang gagal untuk membawanya kembali ke tanah airnya.

CIA kemudian menyimpulkan bahwa dia terlibat Dibunuh dan dipotong-potong atas perintah Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman. Khashoggi punya bekerja sebagai kolumnis untuk “Washington Post” di pengasingan Amerika dan menulis teks kritis tentang keluarga kerajaan Saudi.

READ  Kejahatan lingkungan di Mediterania: Israel mengejar kapal tanker minyak yang secara ilegal membuang minyak ke laut - berita di luar negeri
Written By
More from Lukman Haq
Kawanan domba dengan simbol Z: ejekan video propaganda Rusia
Sebuah video hubungan masyarakat menunjukkan sekawanan domba dengan huruf Z hitam di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.