DJI bergabung dengan L-Mount Alliance. – Bahan

(dikutip dari siaran pers)

Wetzlar, 15 Juni 2022. Aliansi L-Mount terus berkembang. DJI adalah produsen drone, gimbal, dan kamera terkemuka dan sekarang menjadi anggota terbaru dari L-Mount Alliance. Sebagai bagian dari kemitraan dengan Leica Camera AG, DJI menghadirkan unit eksklusif Zenmuse X9 L-Mount. Ini berarti bahwa pengguna sistem modular DJI Ronin 4D sekarang dapat memasang lensa L-mount dari Leica, Panasonic, dan Sigma pada kamera mereka dan dengan demikian memperluas kemungkinan kreatif mereka untuk produksi foto dan video yang menuntut.

“Kami senang menyambut DJI, mitra baru yang terkenal dalam produksi film profesional, ke L-Mount Alliance,” kata Matthias Harsch, CEO Leica Camera AG. Stephan Schulz, Kepala Sistem Kamera Profesional Manajemen Produk, menambahkan: “Dengan konsep inovatifnya, DJI adalah aset nyata bagi aliansi. Ini dengan jelas menggarisbawahi relevansi standar L-Mount yang berorientasi masa depan, yang kini menawarkan lebih banyak keuntungan bagi penggemar dan profesional kreatif.

Tentang Aliansi L-Mount

L-Mount Alliance bersama-sama menggunakan standar L-Mount untuk sistem kamera mirrorless yang dikembangkan oleh Leica Camera AG. Saat ini terdiri dari Leica Camera AG, SIGMA, Panasonic, Ernst Leitz Wetzlar dan DJI. Mitra aliansi menggunakan standar L-mount untuk kamera dan lensa, yang masing-masing ditawarkan dengan merek mereka sendiri. Pengembangan teknis lebih lanjut dari L-mount dilakukan bersama.

Tentang standar L-mount

L-mount dikembangkan oleh Leica Camera AG dengan tujuan menyediakan bayonet yang dapat diskalakan, fleksibel, kuat, dan presisi kepada pelanggan yang memenuhi persyaratan fotografi yang paling menuntut. Setelah pengenalan awal pada tahun 2014, L-Mount terus dikembangkan oleh Leica dan mitranya, menghasilkan teknologi L-Mount yang lebih baik dan hampir baru.

READ  Metroid baru secara resmi diumumkan untuk Nintendo Switch

Untuk variasi produk seluas mungkin, diameter L-mount telah berukuran 51,6 milimeter agar sesuai dengan kamera full-frame dan kamera dengan sensor APS-C, sehingga menggabungkan diameter besar dan kekompakan maksimum dengan cara terbaik. . Fokus belakang kecil hanya 20 milimeter memungkinkan jarak kecil antara optik dan sensor, yang berarti bahwa lensa dapat dirancang jauh lebih kompak – yang sangat berguna untuk pengembangan dalam rentang sudut lebar. Bayonet kamera baja tahan karat tahan aus dengan empat segmen flensa menahan beban terberat sekalipun. L-mount mencegah kemiringan dan memastikan bahwa lensa terletak sangat kokoh dan rata, sehingga hasil ketajaman yang optimal pada sensor dijamin.

Selain itu, bayonet dilengkapi dengan segel yang secara efektif mencegah masuknya debu atau percikan air bahkan di bawah kondisi lingkungan yang keras. Strip kontak L-mount standar memastikan komunikasi yang lancar antara lensa dan elektronik kamera – termasuk kemungkinan pembaruan firmware untuk lensa untuk bereaksi terhadap perkembangan teknis dan dengan demikian memastikan kinerja optimal di masa depan.

Awalnya diperkenalkan oleh Leica Camera AG pada tahun 2014, mitra aliansi saat ini memiliki sepuluh kamera dan lebih dari 60 lensa L-mount yang tersedia. Semua optik dari sistem yang berbeda dapat digunakan di semua kamera tanpa batasan dan tanpa adaptor – ini sudah menunjukkan salah satu dari banyak keuntungan yang dimiliki pelanggan dengan bayonet seragam.


Written By
More from Munir Rad
Phil Spencer dalam menghadirkan Xbox Game Pass ke Nintendo Switch • JPGAMES.DE
Siapa pun yang menganggap Xbox Game Pass tidak menguntungkan untuk Xbox mungkin...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.