“Supremasi Kulit Putih”: Universitas Oxford Ingin Program “Dekolonisasi” – Kebijakan Luar Negeri

Proyek yang tidak biasa di Universitas Oxford Inggris yang terkenal: Profesor musikologi ingin “mendekolonisasi” program dan mengakhiri “supremasi kulit putih” di kelas.

Beberapa sarjana mengeluh bahwa repertoar klasik yang diajarkan di Oxford, yang mencakup karya-karya Mozart, Bach dan Beethoven, terlalu berfokus pada “musik kulit putih Eropa dari era budak”. Ini dilaporkan oleh harian Inggris “The Telegraph”.

Bahkan notasi musiknya patut dicurigai: ia tidak “mengguncang” hubungan dengan masa lalu kolonialnya, mencerminkan “sistem representasi kolonialis” dan merupakan “tamparan di wajah” bagi beberapa siswa, lapor “Telegraph” dari rencana-rencana sekolah. ‘Universitas.

Siswa diduga dalam “kesusahan besar”

Ilmuwan juga menyarankan bahwa keterampilan musik seperti mempelajari keyboard atau memimpin orkestra tidak lagi diperlukan. Repertoar berpusat pada “musik Eropa kulit putih secara struktural”, yang menempatkan siswa kulit hitam dalam “kesusahan besar”.

Sebaliknya, antara lain, lebih banyak musik Afrika harus dimasukkan dalam program. Terinspirasi oleh gerakan Amerika “Black Lives Matter”, tujuannya adalah “untuk meningkatkan keberagaman”. Untuk melakukan ini, harus ada lebih banyak guru non-kulit putih.

Anggota parlemen Inggris dan mantan Menteri John Hayes (62, Partai Konservatif) mengkritik proposal tersebut. Sudut pandang ahli musik “terdistorsi”. Anda harus menggunakan waktu pandemi untuk membaca lebih banyak buku sejarah, dia merekomendasikan.

READ  Bahkan Presiden Meksiko Biden menolak mengucapkan selamat
Written By
More from Lukman Haq

Pewaris Saudi berjanji untuk melawan ekstremis “tanpa ampun”

Riyadh, Kompas.com – putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman Pada Kamis...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *