Sukses tiga kali lipat untuk Jumbo – Visma setelah kejatuhan massal yang buruk

Lap of Burgos: Buitrago tetap di depan

Oleh Christophe Adamietz


Timo Roosen (Jumbo-Visma) | Foto: Cor Vos

08/03/2022 | (rsn) – Jumbo – Visma mencetak kemenangan tiga kali lipat pada hari kedua Tour de Burgos (2.Pro) – tetapi itu adalah masalah kecil karena sprinter jumbo David Dekker melepaskan tabrakan massal yang hebat di final. Di Villadiego, setelah 158 kilometer, rekan senegaranya Timo Roosen adalah yang pertama melewati garis finis, diikuti oleh Edoardo Affini dari Italia dan Chris Harper dari Australia. Tiga pro raksasa adalah satu-satunya yang tidak dihentikan oleh musim gugur.

Dekker, 24, berada 500 meter dari finis di tempat ketiga di belakang dua rekan setimnya dengan kecepatan penuh di trek miring dan terjatuh karena terbentur tanah. Dia membawa banyak pengemudi, beberapa di antaranya dengan keras menabrak pembatas atau bahkan melewatinya.

“Final cukup hectic. Kami telah mengambil posisi terdepan. Tiba-tiba ada benjolan, kami tidak melihatnya datang dan kecepatannya sangat tinggi. Saya mendengar sesuatu di belakang saya tetapi saya tidak tahu apa yang terjadi. Aku berbalik sedikit kemudian dan melihat jersey raksasa di belakangku. Saya pikir itu David, tetapi pada saat kedatangan saya mendengar dia telah jatuh. Kemudian saya baru saja berhasil. Tentu saja, saya hanya mendapatkan kemenangan karena kecelakaan”, Roosen mengomentari final yang kacau dan menggarisbawahi: “Kemenangan itu bagus untuk Palmares, tetapi saya ingin memenangkannya dengan cara yang berbeda.”

Tidak ada perubahan di puncak klasemen umum untuk tahap 2. Santiago Buitrago (Bahrain Victorious) masih memimpin di sini.



Begini jalannya balapan:

Dengan tiga pembalap Spanyol Jesus Ezquerra (Burgos – BH), Diego Sevilla (Eolo – Kometa) dan Xabier Azparren (Euskaltel – Euskadi), di awal bagian kedua, justru pebalap ini melepaskan diri dari peloton yang sudah lebih dulu berada di sana. waktu yang lama peregangan awalnya telah ditentukan. Pada balapan gunung pertama dengan 107 kilometer tersisa, Azparren mengambil enam poin dan memperkecil jarak mereka dengan pemuncak klasemen Sevilla menjadi empat poin. Azparren mampu menonjol dengan sangat jelas dari dua rekannya sehingga ia kemudian melanjutkan balapan sebagai solois, memenangkan dua hadiah gunung berikutnya dan dengan demikian menyalip Sevilla.

READ  Liga Champions: Mario Götze pensiun dengan PSV Eindhoven melawan Benfica

Di Puerto du Humada (kucing ke-3) setelah 88 kilometer, Sevilla, yang sementara itu jatuh kembali ke peloton seperti Ezquerra, melepaskan diri dari lapangan untuk mengamankan poin gunung, tetapi bergabung dengan dua rekan setimnya d’Azparren, satu di antaranya adalah dirinya bisa menempatkan di depan Sevilla. Pada titik ini, pemimpin masih tiga menit di depan peloton.

Gambar yang sama ditampilkan pada pendakian kategori ketiga dan terakhir hari itu, di mana sekali lagi seorang pebalap dari Euskaltel mengambil poin dari Sevilla dalam sprint menanjak. Setelah itu, Azparren mengangkat kakinya ke depan dan berjarak 42 kilometer dari garis finis. Tidak ada pengendara lain di peloton yang berusaha melarikan diri, sehingga peloton berguling ke arah Villadiego dalam satu.

Delapan kilometer dari finis, Quick-Step Alpha Vinyl kemudian melancarkan serangan, dimana Tao Geoghegan Hart (Ineos Grenadiers), ketiga secara keseluruhan, mengambil keuntungan dan menjauh. Namun, pemimpin Buitrago berangkat mengejar dan menetralisir kemajuan orang Inggris itu. Serangan lebih lanjut memisahkan peloton di lima kilometer terakhir, Geoghegan Hart mencoba lagi dua kilometer sebelum finis, tetapi sekali lagi dia tidak bisa melarikan diri.

Dalam 1000 meter, Trek – Segafredo memimpin sebelum Jumbo – Visma memimpin dengan 700 meter lagi. Tak lama kemudian, Dekker tanpa disadari memastikan setengah lapangan melambat dan Jumbo – Visma meraih kemenangan tiga kali tanpa pertarungan.

Hasil didukung oleh FirstCycling.com

Written By
More from Naji Farid
Gunung Merapi meletus di Jawa
SEBUAHGunung Merapi kembali meletus di pulau Jawa, Indonesia. Selama empat jam Rabu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.