Satelit NASA akan jatuh ke bumi

Diluncurkan 56 tahun lalu, satelit tersebut akan berlatih di Samudra Pasifik.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON – Sebuah satelit yang diluncurkan 56 tahun lalu oleh NASA atau Badan Antariksa Amerika Serikat (AS) akan jatuh ke Bumi. Satelit ini mempelajari magnetosfer bumi.

Pada hari Sabtu, satelit-satelit siap untuk melakukan kepulangan yang berapi-api pada hari Sabtu ketika Orbital Geophysical Observatory 1 (OGO-1) memasuki kembali atmosfer planet. OGO-1 hanya berfungsi beberapa tahun setelah diluncurkan pada tahun 1964 hingga misinya secara resmi berakhir pada tahun 1971. Kemudian, OGO-1 berulang kali mengorbit planet kita dalam orbitnya yang sangat elips. hampir setengah abad.

“Meskipun OGO-1 adalah pesawat ruang angkasa pertama yang diluncurkan dalam seri OGO, itu akan menjadi yang terakhir untuk kembali ke rumah karena lima pesawat luar angkasa lainnya telah meninggalkan orbit dan kembali dengan selamat ke atmosfer bumi. dan di tempat yang berbeda. Sebagian lautan dunia telah mendarat, kata NASA dalam sebuah pernyataan. ForbesSabtu (29/8).

Untuk saat ini, gravitasi bumi tampaknya akhirnya mengejar OGO-1. Eksperimen sains lama yang berubah menjadi sampah di luar angkasa diperkirakan akan kembali ke Bumi dalam satu atau dua menit pada hari Sabtu pukul 8:43 malam atau 16:43 ET.

Bill Grey, yang menciptakan paket perangkat lunak yang digunakan astronom untuk mendeteksi asteroid dan komet di dekatnya, mengatakan data terbaru menunjukkan satelit kuno dapat kembali ke Tahiti hampir di Pasifik. Dia menyarankan pengamat langit di Polinesia Prancis untuk memasang kamera untuk menangkap fenomena tersebut.

OGO-1 mungkin tidak muncul. Beratnya sekitar 500 kg, sekitar 40 kali lebih ringan dari roket China seberat 20 ton, menyebabkan kegemparan saat kembali ke Bumi tanpa terkendali pada bulan Maret.

READ  Chelsea mengkonfirmasi penandatanganan Ben Chilwell setelah menyetujui biaya dengan Leicester untuk bek kiri

“Pesawat ruang angkasa akan larut ke atmosfer dan tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi atau siapa pun di dalamnya. “Ini adalah peristiwa operasional umum untuk misi pesawat ulang-alik,” kata NASA.

Meskipun normal bagi satelit untuk menemukan targetnya dengan cara ini, pengontrol langit tidak digunakan untuk menyambung kembali ke OGO-1. Ketika para astronom pertama kali menemukannya, mereka menganggapnya sebagai asteroid terdekat ke Bumi.

Pada 25 Agustus, Survei Langit Universitas Catalina di Arizona, yang didanai oleh Program Pertahanan Planet NASA, mengamati apa yang tampak seperti benda kecil dalam perjalanannya untuk bertabrakan dengan Bumi. Beberapa penampakan tambahan dibuat di mana objek tersebut kemudian diidentifikasi sebagai OGO-1.

Written By
More from Munir Rad

Penyaluran BLT Rp 2,4 Juta untuk UMKM Selesai Akhir September, Sudah Daftar?

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koperasi dan UKM (Menkop UKM) Teten Masduki menargetkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *