Sant Citeside, wanita berdarah Batak yang berpartisipasi di laman Australian Pilgrim

MELBOURNE, KOMPAS.comSanti WhiteSide Dia sudah hidup Australia Selama lebih dari 20 tahun, dia telah menjadi anggota konstituensi Gedung Putih di Melbourne timur.

Seorang “anggota dewan” adalah pejabat yang dipilih untuk “dewan” atau dewan di tingkat kabupaten atau kota. Pada saat yang sama, salah satu penasihatnya akan menjadi walikota Walikota.

Coin mengaku tidak pernah berpikir untuk mencalonkan diri, apalagi mencalonkan diri di Australia.

Baca lebih banyak Mengenal Alta Lauren Guanwan, Anggota Paspor Amerika keturunan Indonesia

Dia bilang, itu bukan karena saya ingin menjadi politisi atau pemimpin pemerintah daerah. ABC Indonesia.

Ia mengakui bahwa kiprahnya di beberapa organisasi masyarakat di Melbourne membuat rekan-rekannya meminta dan mendukungnya untuk mencalonkan diri setiap empat tahun sekali.

Santi dikenal sebagai anggota Australian Mental Health Foundation (MFA), wakil presiden Asosiasi Warga Negara Indonesia Victoria, Asosiasi Kuliner Indonesia, dan anggota Asosiasi India di India.

Padahal saya berdarah BatakTapi saya sudah lama tertarik dengan budaya India.

Biaya hingga seratus juta rupee

Pembiayaan pemilu di Indonesia adalah rahasia umum, tetapi Sant mengakui, setidaknya di Victoria, pemilihan parlemen belum berlangsung.

Baca lebih banyak 6 Fakta Paspor Amerika, Alta Lauren Guanwan, Ayah Dari Indonesia Menjadi Pride

Saya menghabiskan antara $ 10.000 – $ 20.000 [lebih dari Rp 100 hingga 200 juta]”Santi, dari Sumut,” ujarnya.

Namun sering digunakan untuk membuat materi kampanye seperti poster dan iklan di media massa.

Menyadari kini mendapat modal politik dari kiprahnya di sejumlah organisasi, Santi mengakui banyak tantangan yang dihadapi warga, terutama para pendatang baru, seperti keamanan, pekerjaan, dan kesehatan mental.

Jika saya terpilih [kawasan] Saat itu, saya bisa memahami perbedaan latar belakang budaya dan mengatasi masalah yang dihadapi masyarakat di sini, ”katanya kepada Erwin Rendy. ABC Indonesia.

Kandidat dewan di Victoria tidak akan dapat berkampanye secara tatap muka karena pembatasan pergerakan setelah epidemi Covide-19.

READ  Sayangnya, Kamboja terlibat dalam konflik AS-China atas pangkalan angkatan laut China Selatan.

Menanggapi hal tersebut, dia mengakui bahwa banyak warga telah menghubunginya melalui telepon atau email untuk mengetahui apa yang dia lakukan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Baca lebih banyak Diaspora Indonesia Marisa Hutabarat, seorang hakim di Amerika Serikat

“Be Proud” di Indonesia

Ibu tiga anak yang menikah dengan pria Australia ini mengaku, 15 tahun lalu, ia mengubah budaya Indonesia agar lebih mudah mempromosikan budaya Indonesia.

Namun, kata dia, hal tersebut tidak mengurangi nilai-nilai Indonesia, terutama dalam hal keragaman budaya.

“Saya bangga dengan nilai-nilai Indonesia dan nilai-nilai yang telah dipelihara keluarga saya dan sekarang saya memahami nilai-nilai Indonesia yang kuat,” katanya.

Namun budaya dan budaya Indonesia yang mengedepankan kesatuan dan kesejahteraan keluarga ini sejalan dengan nilai-nilai kehidupan di Australia.

Dalam empat tahun berikutnya, dia belajar banyak untuk terlibat dalam politik praktis di Australia agar bisa lebih mempersiapkan diri.

Salah satu alasan saya ingin berpartisipasi tahun ini adalah banyaknya orang Indonesia [di Australia] Terlibat dalam politik Australia untuk kemajuan warga negara kita. “

Baca lebih banyak Di KBRI Washington, Alta Lauren Guanwan, Paspor AS berperan sebagai keturunan Indonesia.

Kandidat dari latar belakang budaya yang berbeda

Ada banyak anggota dewan dari berbagai latar belakang etnis dan budaya, seperti Santi, berharap bisa membuat perubahan dalam komunitasnya tahun ini di Victoria.

Seorang pria Malaysia-Cina, Calvin Chin, telah terpilih menjadi anggota Dewan Kota Monash oleh seperempat populasi keturunan Cina.

“Kebanyakan imigran dari Asia adalah generasi pertama … suara mereka tidak terdengar,” kata Calvin.

Bukan hanya karena alasan budaya, tetapi Calvin mengatakan bahwa mereka seringkali tidak terwakili karena kendala bahasa.

READ  Twitter menampilkan akun Presiden AS @POTUS ke halaman Joe Biden

Begitu pula Amina Liban yang datang ke Australia 20 tahun lalu bersama orang tua dan delapan saudara kandungnya dari Somalia.

Baca lebih banyak Anggota Pastor American Passman Alta Lauren Guanwan yang pertama dari lapangan

Meskipun dia telah membuat langkah besar dalam merangkul budaya yang berbeda, dia tetap berpikir bahwa kecil kemungkinannya bagi orang kulit putih.

Kami mencoba memberikan layanan yang berbeda kepada warga. [tapi] Bagaimana Anda bisa memberikan layanan yang baik jika Anda tidak memahami budaya saat memenuhi kebutuhan mereka?

ke ABC IndonesiaAmina mengatakan dia ingin meningkatkan partisipasi perempuan dalam politik Australia, tidak hanya untuk mewakili komunitas Afrika dan Muslim.

Pada saat yang sama, ia ingin agar seluruh warga negara, terutama di daerah yang diwakilinya, mendapat pelayanan dan perhatian yang adil.

Selain itu, ia merasa bahwa orang-orang dari ras dan budaya yang berbeda lebih rentan atau kurang terlibat dalam kehidupan sosial.

Ia mengatakan ingin membangun komunitas multikultural yang kuat dan harmonis, saling menghormati satu sama lain sebagai satu keluarga besar Australia.

Baca lebih banyak Bagaimana nasib pertanian Australia yang tidak memaafkan pekerja gelap?

Written By
More from Lukman Haq

Pertempuran Nagori-Karabakh meletus, perang besar akan datang

Jakarta, CNN Indonesia – Pertempuran antara Azerbaijan Didukung oleh Nagorini-Karabakh dengan negara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *