Rusia mengatakan uji coba vaksin virus korona akan dilanjutkan dengan 40.000 orang

Kirill Dmitriev, CEO Dana Investasi Langsung Rusia, mengatakan selama telebriefing dengan jurnalis bahwa uji coba akan berlangsung di beberapa negara.

“Kami akan melakukan uji klinis tidak hanya di Rusia tetapi juga di Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Filipina, mungkin di Brasil atau di India,” kata Dmitriev. Dia juga mengatakan bahwa delegasi dari Kementerian Kesehatan Saudi akan melakukan perjalanan ke Moskow minggu depan.

Para ahli skeptis tentang seberapa cepat vaksin, bernama Sputnik V, didaftarkan dan betapa sedikitnya rincian penelitian yang telah dirilis.

Dmitriev mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia akan mencoba menjawab kritik Barat atas kurangnya informasi tentang kandidat vaksinnya dengan menerbitkan makalah ilmiah rinci dalam “publikasi besar” pada bulan Agustus. Dia menolak menyebutkan publikasi tempat studi tersebut akan diterbitkan.

Dia juga menolak memberikan jumlah pasti berapa banyak orang yang sudah menguji vaksin tersebut.

Sejauh ini, Rusia belum merilis data ilmiah apa pun tentang pengujiannya dan CNN tidak dapat memverifikasi klaim keamanan atau efektivitas vaksin tersebut.

Uji klinis yang akan datang adalah untuk menilai “kemanjuran epidemi” dari vaksin, Denis Logunov, wakil direktur pekerjaan ilmiah di Gamaleya Research Institute of Epidemiology and Microbiology, yang sedang mengembangkan kandidat vaksin Covid-19 Rusia, mengatakan pada hari Kamis.

Dikembangkan oleh Gamaleya Institute yang berbasis di Moskow, vaksin telah disetujui oleh pemerintah Rusia sebelum memulai uji coba Fase 3 yang penting yang akan diberikan kepada ribuan orang.

Alexander Ginsburg, direktur Gamaleya Research Institute of Epidemiology and Microbiology, menjelaskan pada hari Kamis bagaimana vaksin diberikan dalam dua dosis dan melibatkan penggunaan adenovirus yang berbeda untuk masing-masing dari dua dosis.

READ  HP Samsung Galaxy A10, Harga 1 Jutaan Lihat spesifikasinya

Dmitriev mengatakan bahwa “Rusia terbuka untuk kerja sama internasional” dan “kami yakin bahwa akan ada vaksin lain yang akan datang dan semakin banyak vaksin yang kami dapatkan semakin baik.”

Sekarang ada 30 calon vaksin dalam evaluasi klinis di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Daftar WHO mengklasifikasikan vaksin Rusia dalam uji coba Fase 1.
Written By
More from Munir Rad

Tahun ini, menurunkan harga iPhone 12 untuk empat model

Jakarta (Antara) – Jajaran iPhone 12 dikabarkan memiliki empat model, untuk pertama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *