Penelitian: Vaksin COVID-19 eksperimental China terlihat aman

Semua informasi dari uji klinis ini mendukung keamanan dan kekebalan vaksin yang diimunisasi ini dan mendorong penelitian lebih lanjut tentang keefektifan vaksin di masa mendatang.

BEIJING (ANTARA) – Vaksin COVID-19 eksperimental China, yang dikembangkan oleh Akademi Ilmu Kedokteran China, tampak aman dalam uji klinis awal, kata para peneliti.

Vaksin eksperimental kelompok itu tidak menunjukkan reaksi merugikan yang serius terhadap 191 peserta sehat berusia antara 18 dan 59 tahun, menurut dokumen yang diterbitkan di Preliminary Magazine pada hari Selasa.

Reaksi merugikan yang paling umum dialami peserta adalah nyeri ringan, sedikit kelelahan dan kemerahan, gatal dan bengkak di tempat suntikan.

Vaksin eksperimental meningkatkan sistem kekebalan.

Baca juga: Sinovak China berharap dapat menganalisis tahap akhir data pengujian vaksin tahun ini
Baca juga: Sinovak ingin memasok lebih banyak vaksin ke Amerika Selatan

Data dari uji klinis ini mendukung keamanan dan kekebalan vaksin yang belum terbukti ini dan mendorong penelitian lebih lanjut tentang efektivitas vaksin di masa depan, kata dokumen itu.

Meskipun uji klinis belum selesai, ada kekhawatiran di antara para ahli bahwa China akan menyuntik ratusan ribu staf penting, terutama yang rentan terhadap vaksin lain.

Setidaknya empat vaksin eksperimental yang dibuat di China saat ini sedang dalam tahap akhir uji klinis.

Sumber: Reuters

Baca juga: China ingin vaksin WHO dievaluasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk digunakan di seluruh dunia
Baca juga: China berjanji akan mengekspor vaksin COVID-19 dengan harga terjangkau

Penerjemah Asyan Mayan Sari
Editor: Mulio Senyoto
Hak Cipta 2020 Antara 2020

Written By
More from Saddam Javed

Joe Biden memenangkan pemilihan presiden AS 2020, dan kampanye hukum Trump dimulai Senin

7 November 2020, 23 35 WIB Diperbarui 19 menit yang lalu Donald...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *