Pantai Teluk AS terancam: Badai “Ida” menghantam Kuba

Pantai Teluk Amerika terancam
Badai “Ida” menyapu Kuba

Ribuan orang dibawa ke tempat yang aman di Kuba. Badai “Ida” mencapai kecepatan angin 120 kilometer per jam. Pihak berwenang memperingatkan gelombang badai dan tanah longsor yang berpotensi fatal. Sebagai badai berbahaya yang kuat, “Ida” sekarang diperkirakan akan terjadi di Amerika Serikat.

Badai “Ida” melewati Kuba sebagai badai tingkat satu. Itu telah mengumpulkan kekuatan di Karibia pada hari Jumat sebelum mendarat di pulau Kuba Isla de la Juventud – menurut pusat badai AS NHC, angin berkelanjutan 130 kilometer per jam diukur.

Menurut laporan media pemerintah Kuba, terjadi pemadaman listrik dan pohon tumbang. Ribuan orang telah dievakuasi ke Kuba. Transportasi umum lokal telah terputus di ibu kota Havana. NHC memperingatkan bahwa gelombang badai yang berpotensi fatal dan hujan lebat, banjir bandang dan tanah longsor diperkirakan akan terjadi di Kuba barat, tetapi juga Jamaika dan Kepulauan Cayman. “Ida” diperkirakan akan melintasi Teluk Meksiko semalam, mendapatkan kembali kekuatan dan mencapai pantai AS pada hari Minggu di negara bagian Louisiana AS dalam bentuk badai yang sangat kuat. Sebagian besar perkiraan sekarang mengasumsikan bahwa “Ida” untuk sementara bisa menjadi badai empat dari lima, kata NHC.

Jika badai dengan intensitas ini menghantam bumi, “kerusakan bencana” dapat diperkirakan. Menurut perkiraan, “Ida” juga bisa menyerang New Orleans pada Minggu sore (waktu setempat) – tepat 16 tahun setelah kota itu dihancurkan oleh Badai “Katrina”. Di Louisiana, Gubernur John Bel Edwards mengumumkan keadaan darurat. Dia memobilisasi Garda Nasional dan meminta warga untuk bersiap menghadapi badai. Pemadaman listrik dan banjir yang meluas diperkirakan akan terjadi. Presiden Joe Biden juga telah mengumumkan keadaan darurat. Ini berarti bahwa bantuan tambahan dapat dimobilisasi dan dibayar dengan cepat.

Siklon tropis dianggap sebagai badai dari 119 kilometer per jam, tahap keempat dari lima dicapai setidaknya 209 kilometer per jam, tertinggi dari 252 kilometer per jam. Musim badai di Atlantik berlangsung dari Juni hingga November. Itu sangat intens tahun lalu. Menurut NHC, aktivitas topan di cekungan Atlantik sejauh ini jauh di atas rata-rata tahun ini juga. Menurut para ahli, meningkatnya intensitas siklon tropis, yang membutuhkan air panas untuk terbentuk, merupakan konsekuensi dari perubahan iklim. “Ida” adalah badai Atlantik keempat musim ini. Badai lain juga diperkirakan terjadi di Pasifik akhir pekan ini – Badai “Nora” sedang menuju pantai barat Meksiko.

READ  Stasiun luar angkasa ISS: kapal pengangkut ruang pribadi memperkenalkan cacing ke luar angkasa
Written By
More from Lukman Haq
Dabiel Pearl: Pemerintah AS geram dengan rilis kasus pembunuhan
Tersangka pembunuh jurnalis Amerika yang terbunuh, Daniel Pearl, harus dibebaskan. Ini diputuskan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *