“Merayakan Perbedaan Pendapat 2022” – Laporan Mantan Muslim: Inilah Alasan Mereka Meninggalkan Islam | Politik

Mereka melepaskan iman mereka. Mereka tidak ingin hidup dengan aturan yang berasal dari zaman kuno dan tidak cocok dengan dunia modern.

Hari ini, 50 mantan Muslim yang telah berpaling dari Islam bertemu di Jerman. Mereka berasal dari 30 negara Muslim seperti Arab Saudi, Afghanistan, Bangladesh atau Iran. Aktivis, penulis, blogger dan pemikir bebas, mereka terkadang mempertaruhkan hidup mereka dengan penolakan mereka terhadap Islam dan kritik pedas mereka. Misalnya, mereka membela kebebasan berekspresi dan hak-hak perempuan.

BILD berada di “Celebrating Dissent 2022” di Cologne dan bertanya kepada lima mantan Muslim mengapa mereka berpaling dari Islam dan apa akibatnya bagi mereka secara pribadi.

Maryam Namazie – Iran

Maryam Namazie (56) adalah seorang penulis dan aktivis kelahiran Iran. Dia harus meninggalkan negara asalnya pada tahun 1980 selama revolusi Islam dan sejak itu tinggal di pengasingan di London.

“Sebagian besar dari kami tidak memilih agama kami. Itu dipaksakan pada kita oleh lotere kelahiran. Saya lahir dalam keluarga Muslim kosmopolitan di Iran, jadi saya tidak pernah terlalu memikirkan agama. Saya tidak diwajibkan memakai cadar, puasa atau shalat selama bulan Ramadhan. Saya bersekolah di sekolah campuran dan tidak pernah merasa rendah diri sebagai perempuan,” kata Namazie kepada BILD.

“Kemudian rezim Islam berkuasa di Iran setelah menghancurkan revolusi rakyat, dan dalam semalam menjadi wanita bebas menjadi kejahatan,” lanjut pengasingan Iran itu. Dia meninggalkan tanah airnya untuk menjalani kehidupan yang layak dijalani. Dan dia terus menantang Islam yang berkuasa sehingga orang lain dapat memiliki kesempatan untuk melakukan hal yang sama.

Mariam Namazie (kiri) dan Rana Ahmad pada rapat umum untuk Salman Rushdie di Cologne pada Sabtu 20 Agustus

Foto: Chadi Wehbe

Rana Ahmad – Arab Saudi

Ketika Rana Ahmad (36) berusia sebelas tahun, dia harus mengenakan jilbab di negara asalnya Arab Saudi. Dia dilahirkan dalam keluarga Muslim yang ketat dan tumbuh religius.

Pada musim gugur 2015, Ahmad melarikan diri ke Jerman dan memulai hidup baru dalam kebebasan. Otobiografinya “Wanita tidak boleh bermimpi di sini” mendapat banyak perhatian di Jerman.

Dia menggambarkan apa yang dia alami sebagai seorang wanita di Arab Saudi. Ahmad mengkampanyekan hak-hak perempuan di Jerman dan mendukung perempuan di negara-negara Arab. Pada 2017, Ahmad mendirikan asosiasi Atheistic Refugee Aid bersama aktivis lainnya.

“Tidak mungkin bagi saya, seorang wanita di Arab Saudi, untuk tinggal di sana. Masuk akal dan wajar untuk meninggalkan Islam,” kata Ahmad kepada BILD.

Ahmedur Rashid Chowdhury – Bangladesh

Ahmedur Rashid Chowdhury (46) adalah editor dan penulis Bengali. Pada tahun 1990, Chowdhury mendirikan majalah Shuddhashar. Pada tahun 2004, ia mendirikan sebuah penerbit dengan nama yang sama di ibukota negara bagian, Dhaka.

Pada Oktober 2015, dia diserang karena menerbitkan materi oleh penulis ateis dan nyaris selamat dari upaya pembunuhan oleh para Islamis fanatik. Dia kemudian pergi ke pengasingan di Norwegia.

“Saya memiliki hubungan yang kuat dengan Islam, saya percaya pada agama ini. Makanya saya penasaran dan ingin tahu lebih banyak tentang Quran, hadits, dll. “kata Chowdhury.

Dan selanjutnya: “Sedikit demi sedikit, saya perhatikan bahwa ada banyak kontradiksi, tidak masuk akal, tidak sesuai dengan kenyataan. Seluruh ideologi ini tampak seperti kesepakatan kekuasaan bagi saya. Ini tentang menindas orang lain. Aku tidak bisa lagi.”

Jimmy Bangash – London/Pakistan

Jimmy Bangash adalah seorang psikoterapis yang mengkhususkan diri dalam bekerja dengan mantan Muslim dan Muslim LGBT dalam konteks internasional. Penelitiannya saat ini meneliti bagaimana mantan Muslim mengalami psikoterapi dan apa dampaknya terhadap mereka. Dia dibesarkan di London dalam keluarga Pakistan yang religius.

“Alasan utama saya meninggalkan Islam adalah: Islam pada dasarnya adalah homofobia. Sebagai seorang pria gay, saya harus hidup dengan ketakutan bahwa komunitas Muslim di London tidak akan menerima saya.

“Di usia tiga puluhan, saya bertemu dengan mantan Muslim dan saya yakin bahwa saya tidak lagi ingin menjadi seorang Muslim. Homoseksualitas mengarah pada hukuman mati dalam Islam. Dan bukan itu saja: bahkan ada pedoman biadab tentang bagaimana orang gay harus dibunuh. ,” kata Bangash kepada BILD.

Ahmedur Rashid Chowdhury dan Yahya Ekhou (tengah) mendiskusikan ateisme bersama dan menceritakan kisah mereka di acara tersebut

Ahmedur Rashid Chowdhury dan Yahya Ekhou (tengah) mendiskusikan ateisme bersama dan menceritakan kisah mereka di Celebrating Dissent 2022 di Cologne

Foto: Chadi Wehbe

Yahya Ekhou – Mauritania

Yahya Ekhou adalah orang pertama yang secara terbuka mengakui ateisme di Republik Islam Mauritania. Setelah fatwa (pendapat hukum agama) dikeluarkan terhadapnya, para Islamis berdemonstrasi menentangnya dan menuntut eksekusinya.

Dia didakwa dan kewarganegaraannya dicabut. Pada 2018, ia melarikan diri ke Jerman.

“Saya kehilangan segalanya karena agama ini, keluarga saya, kewarganegaraan saya dan hak-hak saya. Saya meninggalkan Islam karena saya melihat dan mengalami bagaimana ideologi ini mendiskriminasi dan membunuh orang.

Di Mauritania Afrika Barat, kemurtadan (murtad) dan penghujatan (blasphemy) dihukum berat.

Ilmuwan terkenal dan ahli biologi evolusi Richard Dawkins (81) juga ambil bagian dalam ‘Celebrating Dissent 2022’ dan memprotes penulis Salman Rushdie (75): pengkritik Islam ditikam parah pada 14 Agustus dalam serangan di negara bagian New York AS yang terluka .

Richard Dawkins dengan mantan Muslim di rapat umum di Cologne

Richard Dawkins (tengah dengan foto Rushdie di tangan) dengan mantan Muslim di rapat umum untuk penulis Salman Rushdie di Cologne

Foto: Chadi Wehbe

READ  Petani di Turki menguji kacamata realitas virtual pada sapinya
Written By
More from Lukman Haq
Raja Malaysia menolak keadaan darurat Muhidin
Jakarta, CNBC Indonesia Raja Malaysia Yang Dipertuan Agong Abdullahi telah menolak seruan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.