Terlalu sedikit bantuan untuk negara-negara Baltik: konsep sayap timur Jerman dikritik

Terlalu sedikit bantuan untuk Negara Baltik
Konsep sayap timur Jerman dikritik

Mengingat perang agresi Rusia di Ukraina, kehadiran militer NATO di negara-negara Baltik harus diperkuat. Jerman mengusulkan prinsip rotasi dengan ratusan tentara Bundeswehr – idenya tidak terlalu populer di negara-negara Baltik.

Untuk mencegah Rusia, NATO ingin memindahkan lebih banyak pasukan ke negara-negara anggota timur. Namun, sebuah konsep yang diusulkan oleh Jerman untuk mendukung apa yang disebut sebagai sayap timur mendapat kecaman pada pertemuan para menteri pertahanan di Brussel. Oleh karena itu Bundeswehr dapat memimpin “brigade tempur” di Lituania dengan sekitar 1.500 tentara, tetapi ini tidak selalu ada. Negara-negara Baltik mendorong lebih banyak dukungan.

Sementara Kanselir Olaf Scholz mengunjungi Ukraina bersama Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri Italia Mario Draghi, para menteri pertahanan sedang mempersiapkan KTT NATO di Madrid pada 29-30 Juni. Di Brussel, Menteri Pertahanan Federal Christine Lambrecht mempresentasikan rencana Jerman untuk memperkuat kehadiran NATO di negara-negara Baltik. Dia yakin bahwa mereka bisa menjadi model bagi negara-negara aliansi lainnya.

Jerman mengandalkan prinsip rotasi

Menurut proposal Jerman, pasukan tambahan harus dirotasi berdasarkan latihan lapangan, tetapi sebagian besar bala bantuan harus diadakan di negara asal. Pasukan tambahan ini kemudian dapat “digerakkan dengan sangat cepat,” kata Lambrecht. Selain itu, kendaraan lapis baja dan peralatan militer lainnya harus dipindahkan ke timur dari area aliansi dan struktur komando dasar harus didirikan.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin menanggapi positif proposal Jerman. Stoltenberg mengatakan dia “yakin bahwa kami akan menyetujui konsep pasukan ini pada pertemuan puncak”. Berdasarkan proposal Jerman, ia mengharapkan serangkaian komitmen pasukan. Austin mengatakan model Jerman akan “membuat lebih mudah untuk menggerakkan kekuatan ke depan.” Dia menambahkan: “Kami tidak fokus pada pasukan darat, kami fokus pada kemampuan.”

“Perlunya pasukan tempur di tempat”

Di sisi lain, kritik datang dari negara-negara Baltik, yang melihat diri mereka sebagai target potensial berikutnya untuk serangan Rusia setelah Ukraina. Mereka terus-menerus meminta lebih banyak pasukan di Timur. Menteri Pertahanan Latvia Artis Pabriks memberi tahu kantor berita AFP tentang proposal Jerman bahwa setidaknya 80% pasukan tambahan harus ditempatkan di negara-negara Baltik. “Kami membutuhkan pasukan tempur di tempat,” katanya. “Maka proposal itu akan sangat diterima oleh kita.”

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace juga menyatakan keberatan. Kemajuan Jerman berbeda “tidak secara besar-besaran” dari apa yang sudah dilakukan, katanya di Brussel. Namun demikian, negaranya, sebagai negara NATO terkemuka di Estonia, bisa melakukan hal yang sama.

Kelompok pertempuran seharusnya tumbuh

Brigade baru yang dipimpin Jerman akan dibentuk di samping gugus tugas multinasional NATO yang telah dipimpin Jerman di Lituania selama lebih dari lima tahun. Yang disebut Battlegroup terdiri dari sekitar 1.600 tentara, di mana Bundeswehr saat ini memiliki sekitar seribu. Selain itu, Jerman ingin berkontribusi “dalam angka empat digit,” kata Lambrecht. Jika mitra lain berpartisipasi sesuai, brigade baru secara teoritis dapat terdiri hingga 5.000 tentara.

Pertimbangan tersebut dibayangi oleh blokade Turki atas aplikasi keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia. Upaya mediasi Stoltenberg sejauh ini tidak membawa terobosan. Di Madrid, Presiden AS Joe Biden dan lainnya dapat mempengaruhi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, katanya di Brussel.

READ  Kesepakatan Brexit menggambarkan Netscape sebagai 'modern'
Written By
More from Lukman Haq
Sebelum pembunuhan presiden Haiti: Bogota: gerakan mencurigakan dari kepala keamanan
Selasa, 13 Juli 2021 Sebelum pembunuhan Presiden Haiti Bogota: perjalanan mencurigakan dari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.