Maskapai Prancis pertama dengan A220: Maskapai kecil bergabung dengan Air France

Air France baru saja menghadirkan Airbus A220 pertamanya yang dicat. Tapi itu bukan maskapai Prancis pertama dengan model pesawat itu.

“Kami tidak sabar untuk melihat A220 dengan sentuhan Prancis,” Airbus mengumumkan pada hari Senin. Yang pertama dari total 60 pesawat yang dipesan telah meninggalkan toko cat Mirabel di dekat Montreal. Namun, sehari kemudian, waktunya sudah terasa aneh.

Karena operator Prancis pertama Airbus A220 akan menjadi maskapai lain. Air Austral de La Réunion, departemen luar negeri Prancis di Samudra Hindia, mengumumkan sehari kemudian bahwa “sedang mengejar strategi perintis dan sekarang menjadi maskapai Prancis pertama yang mengintegrasikan pesawat generasi terbaru ke dalam armadanya”.

Segera di Afrika Selatan juga

Pada 27 Juli, Air Austral menyelesaikan proses pengambilan alih pesawat, pada 12 Agustus semua jet diharapkan mendarat di Reunion. Mereka akan menggantikan dua Boeing 737-800 NG dan ATR 72-500, yang saat ini menjadi armada jarak pendek dan menengah perusahaan.

Awalnya, Air Austral berencana menggunakan Airbus A220-300 antara Reunion dan Mayotte, kemudian antara Reunion dan Mauritius. Kemudian diharapkan setelah aturan kebersihan dilonggarkan, mereka juga akan terbang ke Madagaskar, Seychelles, Komoro, India, dan Afrika Selatan.

Kursi lebih sedikit dari A220 Air France

132 kursi dipasang di Airbus A220, 12 di kelas Premium Comfort dan 120 di kelas Leisure. Sebagai perbandingan: A220 Air France dapat menampung hingga 148 penumpang. Armada jarak jauh Air Austral terdiri dari tiga Boeing 777-300 ER dan dua Boeing 787-8.

READ  Layanan Samsung akan dinonaktifkan: pengguna harus segera bereaksi
Written By
More from Hulwi Zafar
Kecurigaan keterlibatan dalam penipuan dan perselingkuhan
Schäfer juga bertanggung jawab atas kepatuhan dalam kelompok. Jika diduga pelanggaran tugas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *