Layar OLED baru menunjukkan tampilan VR yang lebih realistis

Memuat …

Sebagian besar perangkat seluler saat ini menggunakan layar dioda pemancar cahaya organik (OLED) merah, hijau, dan biru yang dibuat dengan menempatkan titik film organik pada lembaran logam dengan banyak lubang di dalamnya. Layar semacam itu biasanya memiliki resolusi 400 hingga 500 piksel per inci (PI), dan ukuran titik dibatasi oleh ketebalan lembaran logam.

TV komersial, sementara itu, sering menggunakan OLL putih dengan filter warna yang tumpang tindih. Bahan ini mengkonsumsi lebih dari 70% cahaya yang dipancarkan oleh layar dan membutuhkan banyak energi untuk bekerja dengan baik. Layar OLED putih biasanya memiliki kerapatan piksel 100 hingga 200 ppi.

Baca juga:Fitur game yang digunakan untuk pertarungan game online di RCTI Plus, “Minuman”

Kini tim peneliti dari Stanford dan Samsung telah mengembangkan film OED baru menggunakan film OLED untuk menghasilkan cahaya putih di antara dua lapisan reflektif, lapisan film perak dan metropolitan. Anda telah menunjukkan tampilan. Lapisan ini terdiri dari kolom-kolom kecil yang kurang dari panjang gelombang cahaya.

Sekelompok tiang berskala nano, dengan tinggi 80 nanometer dan lebar 100 nanometer, mengenali fungsi piksel dengan cara baru. Masing-masing berukuran 2,4 mikron atau kurang dari 1 / 10.000 inci.

Setiap piksel dalam metasurface dibagi menjadi empat sub-piksel dengan ukuran yang sama, terdiri dari kutub nano yang mengontrol cahaya putih. Setiap sub-piksel dapat memantulkan sejumlah cahaya pada jarak antara kutub nano.

Selanjutnya, cahaya dipantulkan bolak-balik pada lapisan reflektif layar, dan terakhir melalui film perak. Menurut para peneliti, ini menggandakan efisiensi dan kemurnian tinggi OED saat ini.

Baca juga:Teknologi periklanan inovatif Sony di PlayStation Virtual Reality

READ  Orang-orang yang menaiki stasiun luar angkasa ISS selama liburan sedang merayakan Natal

Peneliti dari Universitas Mark Brengerma berkata, “Ketika Anda memikirkan alat musik, Anda sering melihat suara yang membuat suara indah menjadi indah dan elegan.” Juga, peneliti Universitas Mark Brengerma Stanford, AS

Dia mengatakan bahwa secara teori, kerapatan piksel harus sekitar 20.000 PPI. Namun, piksel dengan dimensi kurang dari satu mikrometer membuat tampilan yang sangat jelas, meskipun sedikit kabur.

Tampilan yang begitu padat dapat digunakan pada headset VR berkualitas tinggi untuk menciptakan tampilan yang sebenarnya. Metasurface juga dapat digunakan untuk menangkap cahaya di sel surya dan sensor cahaya.

(Kipas)

Written By
More from Hulwi Zafar

Seni dinding: seperti inilah gambaran sejarah gambar tertua di dunia

Badak berbulu, bison, dan bison telah menghiasi dinding gua di Prancis selama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *