Kasus virus Corona muncul kembali, Spanyol mengumumkan keadaan darurat

Madrid, Kompas dot com – Untuk kedua kalinya Orang Spanyol Proklamasi Darurat Akibat peningkatan kasus, Minggu (25/10/2020). virus corona.

Menurut Perdana Menteri Pedro Sánchez, situasi yang tidak biasa ini akan berlanjut hingga enam bulan ke depan.

Menurut Perdana Menteri Sánchez, keadaan darurat akan berlaku di semua wilayah Spanyol kecuali Kepulauan Canary.

Baca juga: Selamat dari Perang Dunia I dan Flu Spanyol Nenek 107 tahun ini tidak mengkhawatirkan Covid-19

Dilaporkan Matahari Senin (26/10/2020) Peraturan itu mewajibkan rapat terbatas hanya enam orang.

Agenda berlangsung tepat dua minggu. Sánchez, bagaimanapun, meminta parlemen untuk memperpanjangnya hingga 9 Mei tahun depan.

Menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah kolera membutuhkan persetujuan parlemen setiap 15 hari.

“Situasi yang kami hadapi sekarang adalah yang terburuk. Ini adalah krisis kesehatan terburuk dalam 100 tahun,” kata Sánchez.

Situasi yang sangat sulit

Menurut pernyataan Sánchez, bepergian ke berbagai bagian Spanyol setelah memimpin rapat kabinet dilarang.

Setiap area di Matador memiliki jam malam antara pukul 23.00 dan 18.00, tetapi ada jam malam satu jam.

Baca juga: Bagaimana Spanyol dimuat: 19 Bagaimana itu dimuat: Hei, ini senjata. Anda harus dikarantina.

Catalonia dikatakan sebagai negara bagian pertama yang menerapkan undang-undang pada hari Minggu, dengan lembur mulai pukul 10:00 malam.

Kemudian, tergantung pada penerapan protokol kesehatan, setiap toko atau tempat rekreasi harus ditutup dalam 21 jam terakhir.

Sánchez mengimbau masyarakat untuk sedapat mungkin tinggal di dalam rumah untuk mencegah penyebaran penyakit Kovid-19.

“Semakin banyak waktu yang kita habiskan di rumah, semakin kecil kemungkinan kita terinfeksi,” kata Sánchez.

Spanyol Ini adalah salah satu dari sedikit negara di Eropa yang terkena dampak CV-19 pada awal 2020.

READ  Cold Case: YouTuber Jeremy Sides menemukan mayat di Tennessee

Baca juga: Dari Flu Spanyol hingga Covi-19, Bagaimana 8 restoran tertua di New York bisa bertahan?

Negara di Semenanjung Iberia sedang menghadapi gelombang badai kedua.

“Gelombang kedua ini telah menjadi kenyataan. Sudah tidak nyata lagi,” kata Menteri Kesehatan Salvador Ella dalam jumpa pers di Madrid.

Roman Rodriguez, wakil presiden Kepulauan Canary, men-tweet bahwa dia “puas” bahwa negaranya tidak termasuk dalam peraturan tersebut.

Meski begitu, Rodriguez mengimbau warga destinasi wisata dunia itu tetap aman.

Apalagi Spanyol kini memiliki sekitar satu juta kasus virus corona; Korban tewas naik menjadi 34.752.

Baca juga: Warga Spanyol melakukan diskriminasi terhadap pemerintah dengan menerapkan tukang kunci di daerah miskin

Written By
More from Lukman Haq
Joe Biden menerima undangan “khusus”
Halaman rumah panorama Mapan: 13/09/2022, 08:24 Dari: Tobie Utz Membagi Selebriti diharapkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.