Kunjungan Lavrov – Perang Ukraina: Rusia dan China maju bersama

Tunxi (dpa) – Dalam ketegangan seputar perang agresi Rusia di Ukraina, Rusia dan China semakin dekat.

Untuk pertama kalinya sejak dimulainya invasi, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov bertemu langsung pada hari Rabu di Tunxi, Provinsi Anhui China tenggara, dengan rekannya Wang Yi, yang disambut sebagai “teman lama”. Kedua belah pihak menggarisbawahi kualitas hubungan dan keinginan untuk memperluas kerja sama.

Alasan pertemuan itu adalah pembicaraan dua hari tentang perkembangan di Afghanistan atas undangan China, yang juga dihadiri oleh perwakilan Amerika Serikat, negara-negara tetangga dan pemerintah Taliban yang berkuasa sejak Agustus. China memberikan dukungan politik kepada mitra geostrategisnya Rusia dalam konflik Ukraina dan telah menolak untuk mengutuk invasi tersebut hingga saat ini. Sebaliknya, Beijing menggambarkan Amerika Serikat dan NATO sebagai biang keladi utama krisis.

Dalam pernyataan bersama setelah pembicaraan mereka, Lavrov dan Wang Yi setuju untuk memperluas “kemitraan strategis” mereka dalam “situasi internasional yang sulit”, menurut Kementerian Luar Negeri di Moskow. Mereka juga ingin berkoordinasi lebih erat pada kebijakan luar negeri dan tampil dengan sikap yang sama dalam urusan internasional.

Hubungan internasional sekarang mengalami perubahan besar, kata Lavrov kepada Wang Yi. “Bersama dengan Anda dan orang-orang yang berpikiran sama, kami akan bergerak menuju tatanan dunia yang multipolar, adil dan demokratis,” katanya kepada kantor berita Rusia Tass. Pertemuan para menteri kedua tahun ini “menggarisbawahi intensitas dan keakraban dialog bilateral reguler”.

Mitra lain juga tidak mendukung sanksi

“Kami memiliki hubungan terbaik dengan China dalam sejarah,” kata Lavrov dalam sebuah wawancara sebelum kunjungan, menurut kementeriannya. Baru-baru ini, menteri luar negeri telah berulang kali menekankan bahwa Rusia tidak terisolasi secara internasional, meskipun ada sanksi yang dijatuhkan oleh Barat karena perang di Ukraina. Mitra penting lainnya seperti Turki dan India juga tidak mendukung sanksi Barat terhadap Rusia.

READ  Georgia: Media AS mengumumkan Demokrat Raphael Warnock sebagai pemenang pemilihan

Perang di Ukraina mendominasi perhatian sebelum dimulainya pembicaraan tentang Afghanistan. Pertemuan troika yang diperluas ada dalam agenda, di mana China tidak hanya mengundang Rusia tetapi juga Amerika Serikat dan Pakistan. Utusan khusus Amerika untuk Afghanistan, Tom West, harus berpartisipasi di pihak Amerika. Ada juga pertemuan para menteri luar negeri dari negara tetangga, yang juga akan bertemu dengan pemerintah Taliban. Menteri luar negeri Afghanistan Taliban saat ini, Amir Chan Muttaki, bergerak ke arah itu. Negara yang berpartisipasi juga Iran, Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS menyebut forum troika yang diperluas itu “konstruktif”. “Sangat penting bahwa komunitas internasional tetap bersatu dalam posisinya di Afghanistan.” Amerika Serikat setuju dengan anggota lain tentang perlunya membentuk “pemerintah yang benar-benar inklusif” di Kabul. Taliban juga harus menepati janji mereka untuk memerangi terorisme dan membangun kembali negara itu untuk meringankan penderitaan rakyat.

Pembicaraan tersebut mengikuti perjalanan Menteri Luar Negeri China Wang Yi ke Afghanistan, Pakistan dan India pekan lalu. “China, Amerika Serikat, Rusia, dan Pakistan adalah negara-negara yang memiliki pengaruh besar dalam masalah Afghanistan,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin.

Written By
More from Lukman Haq
Wanita jatuh dari tebing di Arthur’s Seat dekat Edinburgh: Bukankah kematiannya kecelakaan?
Seorang wanita jatuh dari tebing di Arthur’s Seat dekat Edinburgh dan terbunuh....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.