Kekhawatiran NATO jelas: Turki menguji rudal S-400 di Rusia

Contoh. Turki secara resmi mengonfirmasi telah menguji sistem pertahanan rudal Rusia-S-400 yang kontroversial. REUTERS / Fabricio Bench

Sumber: Berita Arab | sang penyelenggara- Rafi, penerusmu

KONTAN.CO.ID – Ankara Kamis (22/10/2020) Turki secara resmi mengonfirmasi telah menguji sistem pertahanan rudal Rusia-S-400 yang kontroversial. Ini membuktikan kekhawatiran mitra NATO.

Meluncurkan Berita ArabTahun lalu, uji coba rudal anti-pesawat senilai $ 2,5 miliar dari Moskow berlangsung minggu lalu di provinsi Synops, Turki utara, di luar negeri.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg, Menteri Pertahanan Turki Huusi Akar mengatakan bahwa S-400 tidak akan menjadi bagian dari infrastruktur komando dan kontrol NATO, tetapi S-400 buatan Rusia akan menjadi sistem independen yang mirip dengan perangkat buatan NATO.

Dalam perbandingan ini, Akkar menyiratkan bahwa Turki saat ini menghadapi tantangan besar karena Athena memiliki rudal produksi Rusia di gudang senjatanya.

Baca juga Turki sedang melakukan pemanasan dan siap mengirim pasukan ke Azerbaijan untuk melawan Armenia

Berita Arab Para ahli percaya bahwa uji coba sistem pertahanan udara Rusia oleh Turki dapat memicu perselisihan antara Ankara dan Washington bahwa rudal tersebut menimbulkan ancaman serius bagi peralatan militer UE.

Sementara itu, menteri pertahanan NATO bertemu pada Kamis untuk membahas masalah keamanan.

Ozur Unluhisarchikli, direktur tank kantor Ankara German Marshall Fund A.S.Perdebatan tentang apakah S-400 Turki menjadi sistem independen yang independen dari jaringan radar NATO telah diperdebatkan selama beberapa waktu, tetapi gagal meyakinkan Amerika Serikat.

Baca juga Selama perang Armenia-Azerbaijan, Amerika Serikat menyalahkan Turki atas situasinya



READ  Dalam pemilihan presiden AS, perbedaan antara Trump dan Trump diperlebar dengan 7 juta lebih banyak suara

TURKI

[embed]https://www.youtube.com/watch?v=[/embed]
-->
Written By
More from Lukman Haq

Terkena senjata laser Cina disebut sakit dan muntah, ini halaman respon India

New Delhi, Kompas. Com – Militer India Dia menanggapi berita bahwa tentara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *