Hampir 2.800 tentara Azerbaijan tewas dalam pertempuran dengan Armenia di Nagorno-Karabakh

Baku, Kompas dot comAzerbaijan Kemarin (3/12/2020) diumumkan bahwa sekitar 2.800 tentara tewas Armenia Dari Nagorno-Karabakh.

Pengumuman itu adalah yang pertama dari serangkaian korban militer dalam perang enam minggu Azerbaijan.

“Sebanyak 2.783 tentara Azerbaijan tewas dalam pertempuran itu,” kata Kementerian Pertahanan dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Lebih dari 900 rekrutan pro-Turki Suriah diusir setelah perang Azerbaijan-Armenia

Kemudian 100 tentara Azerbaijan lainnya hilang, kata pernyataan itu APS.

Armenia sebelumnya telah merenggut nyawa 2.317 tentara dalam konflik Nagorno-Karabakh, yang menewaskan sedikitnya 93 warga sipil Azerbaijan dan 50 warga sipil Armenia.

Sementara itu, sekitar 90.000 orang atau 60 persen dari jumlah penduduk harus meninggalkan wilayah sengketa.

Baca juga: Secara resmi diekspos di 3 distrik Nagorno-Karabakh: Kemenangan bersejarah Azerbaijan

Perang baru-baru ini antara Azerbaijan dan Armenia dimulai pada akhir September dan menghidupkan kembali konflik antara dua suku Kaukasus yang bertetangga di Azerbaijan.

Pertempuran pecah di Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat, tetapi pertempuran itu berlanjut selama enam minggu.

Kemudian dua faksi yang bertikai menang. Pada 9 November, perjanjian damai ditandatangani di Moskow.

Baca juga: 4 warga sipil Azerbaijan tewas dalam pembantaian pertambangan Armenia

Setelah tentara Baku mengalahkan separatis, perjanjian ditandatangani dan diancam akan dipindahkan ke ibu kota, Carapace, Stephens.

Kemenangan itu dirayakan di Azerbaijan, yang memicu kemarahan di Armenia. Perdana Menteri Nicolas Pushyan telah banyak dikritik karena menyetujui kesepakatan itu.

Karena perjanjian itu, Armenia mengambil alih sebagian Nagorno-Karabakh, serta tujuh distrik tetangga selama perang 1990.

Baca juga: Pasukan Azerbaijan memasuki distrik pertama setelah menang atas Armenia

Sekitar 2.000 penjaga perdamaian Rusia dikerahkan di sepanjang 60 kilometer melintasi Lakin antara kedua sisi dan orang Spanyol itu ke Armenia.

READ  Kerstin G. hilang sejak September: tersangka pembunuh W├╝rmsee ditangkap | daerah

Carbabak Pada awal 1990-an, perang pecah di Baku, menewaskan hampir 30.000 orang dan membuat puluhan ribu orang Azerbaijan mengungsi.

Baca juga: Setelah kalah perang, Armenia digantikan oleh menteri pertahanan Azerbaijan

Written By
More from Lukman Haq
Parlemen Eropa: MEP memberi hormat kepada Hitler di aula pleno – kebijakan luar negeri
Skandal di jantung Eropa! Anggota parlemen Bulgaria Angel Dschambaski (42) menyebabkan skandal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *