Sejarah gelembung lokal

Tata surya kita terletak di tengah wilayah ruang yang relatif kosong: di “gelembung lokal”. Bahkan ada lebih sedikit atom dan molekul di sini daripada di ruang lain di antara bintang-bintang. Para astronom kini telah menemukan bagaimana gelembung ini – berdiameter sekitar seribu tahun cahaya – muncul dan bagaimana ia berkembang dari waktu ke waktu. Akibatnya, wilayah tersebut terbentuk jutaan tahun yang lalu oleh kekuatan sejumlah ledakan bintang dan terus berkembang hingga hari ini. Mungkin ada banyak gelembung serupa di Bima Sakti, menurut para ilmuwan dalam jurnal “Nature”.

“Kami telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa tata surya kita berada di wilayah yang diisi dengan gas tipis dan panas,” jelas Catherine Zucker dari Universitas Harvard di Amerika Serikat. “Sampai sekarang, bagaimanapun, tidak jelas bagaimana dan kapan gelembung lokal terbentuk.” Ilmuwan dan timnya sekarang telah mengevaluasi data dari Teleskop Luar Angkasa Gaia Eropa untuk mengembangkan model yang tepat dari struktur ini. Hampir semua daerah pembentukan bintang ditemukan berada dalam jarak 500 tahun cahaya dari permukaan gelembung. Dan bintang-bintang yang terbentuk di sana masih bergerak keluar – gelembungnya tampaknya semakin besar, para peneliti menyimpulkan.

Menggunakan kecepatan bintang, Zucker dan rekan-rekannya menghitung bahwa gelembung itu mungkin terbentuk sekitar 14 juta tahun yang lalu. “Saat itu, pasti ada sekitar 15 ledakan supernova di daerah itu,” jelas Zucker. Radiasi energi tinggi dari ledakan bintang ini menghanyutkan gas di sekitarnya, menciptakan gelembung. Di permukaan gelembung yang mengembang, tekanan dari ledakan mendorong gas bersama-sama, memungkinkan bintang-bintang baru terbentuk. Proses ini berlanjut hingga hari ini: tim telah mengidentifikasi tujuh wilayah pembentukan bintang di permukaan gelembung, yang terus berkembang dengan kecepatan sekitar tujuh kilometer per detik. “Ini memungkinkan kami untuk menjelaskan untuk pertama kalinya apa yang memicu pembentukan bintang baru di dekat matahari,” lapor Zucker.

READ  Legenda seluler kompetitif akan hadir di iPhone 12

Omong-omong, matahari kita bukan bagian dari proses ini. Ketika bintang-bintang pertama meledak di wilayah ini, itu masih jauh. Hanya lima juta tahun yang lalu, tata surya kita memasuki bagian dalam gelembung pada orbitnya melalui Bima Sakti. Hari ini matahari kira-kira berada di tengah-tengah struktur. Sebuah keberuntungan bagi para astronom, karena mereka dapat mempelajari gelembung lokal secara detail dari posisi ini. Ke depan, Zucker dan timnya ingin meneliti gelembung serupa di Bima Sakti dan mencari tahu apakah gelembung yang berbeda bersentuhan dan bagaimana mereka saling memengaruhi. Masih banyak yang harus dipelajari tentang peran wilayah ini dalam evolusi galaksi.

Written By
More from Munir Rad
WhatsApp punya kado Tahun Baru untukmu, yuk kita lihat …
Memuat … TAMAN MENLO – Ada apa Telah menyiapkan kado Tahun Baru...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *