David van Reybroek tentang sejarah kolonial Indonesia


David van Reybrouck, minggu lalu di Festival Sastra Internasional di Berlin di Haus der Berliner Festspiel.
Gambar: Andreas Pein

Sejarawan David van Reybroek menulis buku tentang sejarah kolonial Indonesia. Dalam wawancara tersebut, ia menjelaskan mengapa hal itu menjadi perhatian kita semua dan mengapa kita harus segera memikirkan pemerintahan kolonial hari ini dan besok.

Tuan Van Reybrouck, Pada tahun 2010, Anda membahas sejarah kolonialisme pada tingkat tinggi dalam buku terkenal Anda “Kongo”. Anda memiliki hubungan pribadi dengan topik ini, Anda orang Belgia dan ayah Anda bekerja sebagai insinyur kereta api di Kongo. bagaimana kabarmu sekarang Indonesia apakah dia datang?

Kota Harold

Feuilleton, editor surat kabar Frankfurter Allgemeine Sunday di Berlin.

Idenya berasal dari Kongo. Di sana saya menemukan salinan novel abad ke-19, Max Havlar dari Maltatuli, seperti Moby Dick atau Uncle Tom’s Cabin dalam sastra Belanda. Saya membacanya sambil melihat ke Sungai Kongo dan menemukan banyak kesamaan antara kolonialisme Belanda dan Belgia, prinsip pemerintahan tidak langsung atau penggunaan elit lokal. Saya sudah bertahun-tahun di dalamnya Belanda Dia tinggal dan menerima gelar doktor dari Universitas Leiden. Saya tahu Belanda memiliki hubungan yang sangat aneh, sangat menyakitkan dengan kolonialisme mereka, ada banyak keheningan. Ketika “Kongo” diterbitkan pada 2010, buku itu juga sangat sukses di Belanda. Dan di akhir setiap kuliah seseorang selalu berkata, “Mengapa tidak ada yang menulis buku tentang penjajah Belanda?” Saya berkata: Itu ide yang bagus, saya mendorong rekan-rekan Belanda saya. Tapi semuanya ada di sana: terlalu kontroversial, terlalu rumit, terlalu banyak pekerjaan. Lima tahun kemudian, saya memberi tahu mereka, Anda tidak akan melakukannya. Generasi terakhir saksi juga sekarat. Jadi saya memesan penerbangan ke Yogyakarta, mengambil kursus bahasa Indonesia dan mulai melakukan wawancara pertama saya. Dan setelah Anda melakukan tiga wawancara, Anda pergi.

READ  Nokia 3.4 dan Nokia 2.4 dilepas dengan harga Rp 2 jutaan

Written By
More from Saddam Javed
Xiaomi Mi 11 akan diluncurkan pada 29 Desember?
Jakarta – Ini di luar musim Xiaomi Mi 11 Ponsel utama Xiaomi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.