Bukan asteroid, ilmuwan bingung ada benda luar angkasa yang mendekati Bumi sebelum Natal

Ilustrasi asteroid. [Twitter/AreciboRadar]

Mereka mengira itu adalah asteroid yang menabrak Bumi, tetapi jika mereka memperhatikannya, mereka tidak melakukannya.

SuaraJatim.id – Para astronom tercengang ketika melihat taksi antariksa mendekati Bumi sebelum Natal, 1 Desember 2020. Mereka mengira itu adalah asteroid yang biasanya melintasi Bumi, tetapi jika Anda perhatikan, ternyata tidak.

Sifat-sifat benda asing ini sama dengan batuan luar angkasa. Seperti yang dilaporkan CNet minggu ini, objek, yang secara tentatif dinamai OS 2020, diperkirakan akan melibatkan gravitasi Bumi pada bulan Oktober.

Pada titik terdekatnya dengan Bumi pada 1 Desember, objek misterius ini hanya berjarak 49.889 km dari planet kita. Awalnya, para ilmuwan percaya bahwa benda ini adalah asteroid, yang karena gaya gravitasi, kemudian akan menjadi bulan kecil yang mengiringi bulan mengelilingi bumi.

Fenomena bulan kedua memang tidak luar biasa. Pada Februari lalu, astronom dari Badan Antariksa AS (NASA) menemukan asteroid kecil bernama 2020 CD3 yang diyakini telah mengorbit Bumi bersama bulan sejak 2015. Asteroid tersebut telah terlempar kembali ke hutan terluar sejak Mei lalu.

Hal yang membingungkan tentang OS 2020 adalah karakteristiknya yang sama sekali tidak menyerupai asteroid. Terlalu lambat untuk diklasifikasikan sebagai asteroid. Oleh karena itu, para ilmuwan mengajukan teori: Khawatir itu hanya sampah luar angkasa, ia secara tidak sengaja kembali ke Bumi setelah terdampar di luar angkasa.

Secara lebih rinci, para astronom menduga bahwa SO 2020 adalah objek rudal Atlas Centaur-D sebelumnya yang diluncurkan pada tahun 1966. Roket tersebut diluncurkan pada 20 September, 54 tahun lalu, untuk membawa wahana Surveyor 2 mendarat di permukaan Bulan.

Ukuran tubuh SO 2020, seperti yang diteliti oleh instrumen NASA, sangat mirip dengan rudal Atlas Centaur-D. Namun jika memang benar benda tersebut adalah roket bekas, maka sangat menarik untuk diteliti.

READ  Sebentar lagi, asteroid 2020 SW SWA akan terlihat dari Bumi

Alasannya adalah karena ia goyah lebih dari 50 tahun yang lalu di luar angkasa, jauh dari Bumi. Lalu bagaimana dia kembali ke Bumi? Sedangkan Surveyor 2 gagal mendarat di bulan karena hancur berkeping-keping akibat pendaratan yang tidak mulus.

Para astronom berharap dapat membuktikan teori mereka pada 1 Desember, apakah sistem operasi 2020 adalah roket eks-Atlas Centaur, asteroid, atau objek lain. Mari kita nantikan bersama!

Written By
More from Saddam Javed

Setelah sembuh dari Covide-19, sangat mungkin terinfeksi virus corona lagi, tetapi jangan takut

CNN Indonesia Ilustrasi – Pasien dengan infeksi covine yang kambuh lebih sering...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *