Astronot ISS yang membahayakan: Rusia memprovokasi dengan uji coba rudal di luar angkasa – Kebijakan luar negeri

Washington / Moskow – Presiden Rusia Vladimir Putin (69) sekali lagi memprovokasi masyarakat dunia dan membahayakan nyawa para astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dengan menguji coba rudal anti-satelit!

Rusia menguji rudal anti-satelit naik langsung (DA-ASAT) Minggu lalu, yang menghantam satelit Rusia dan menciptakan bidang puing di orbit rendah bumi. Tes tersebut telah menghasilkan lebih dari 1.500 puing yang dapat dilacak hingga saat ini, menurut Komando Luar Angkasa Pasukan AS, dan kemungkinan akan menghasilkan ratusan ribu puing orbital kecil.

+++ BILD sekarang juga ada di TV! Klik di sini untuk BILD LIVE +++

Agaknya, ini pada akhirnya akan runtuh menjadi ratusan ribu puing-puing kecil dan, menurut pemerintah AS, “akan tetap berada di orbit selama bertahun-tahun dan mungkin beberapa dekade.” Ini berarti “risiko yang signifikan bagi awak Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kegiatan luar angkasa berawak lainnya serta untuk satelit dari beberapa negara”.

Pemerintah AS menuduh Rusia membahayakan keselamatan awak ISS. “Kami mengutuk uji coba kejam Rusia,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken Senin malam (waktu setempat). Pemboman satelit Rusia menghasilkan limbah luar angkasa “yang membahayakan kehidupan astronot, integritas stasiun luar angkasa internasional, dan kepentingan semua bangsa”.

Astronot Jerman Matthias Maurer saat ini berada di ISS. Baginya dan rekan-rekannya, itu menjadi rumit karena puing-puing beterbangan!


Matthias Maurer (kiri) bersama rekan-rekannya Tom Marshburn, Raja Chari dan Kayla Barron

Matthias Maurer (kiri) bersama rekan-rekannya Tom Marshburn, Raja Chari dan Kayla BarronFoto: SpaceX

Karena kemungkinan tabrakan dengan puing-puing luar angkasa, ISS sempat dibersihkan dua kali pada hari Senin. Menurut badan negara Rusia Tass, kosmonot Pyotr Dubrovnik mengatakan tujuh pelancong ruang angkasa dalam kedua kasus melarikan diri ke tempat yang aman di dua pesawat ruang angkasa yang berlabuh di stasiun.


Presiden Rusia Vladimir Putin

Presiden Rusia Vladimir PutinFoto: Alexei Nikolsky / dpa

Menurut Badan Antariksa Eropa Esa, Maurer beralih ke “Naga Kru” yang dengannya Saar hanya mencapai Pos Kemanusiaan pada Jumat pekan lalu. Jika terjadi tabrakan, kru bisa kembali ke Bumi begitu cepat.

“Rusia telah menunjukkan bahwa mereka dengan sengaja mengabaikan keamanan jangka panjang, perlindungan, stabilitas, dan keberlanjutan luar angkasa untuk semua negara,” kritik Jenderal AS James Dickinson. “Rusia sedang mengembangkan dan mengerahkan kemampuan untuk secara aktif menolak akses dan penggunaan ruang angkasa Amerika Serikat dan sekutunya serta mitranya.”

READ  Lysychansk diancam dengan pengepungan: Ukraina mempertahankan rute pasokan di kota yang terkepung
Written By
More from Lukman Haq
Tidak meninggalkan anjing di kandang di Kabul
Operator penampungan hewan AS ingin meninggalkan Afghanistan dengan anjing mereka. Beberapa hewan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *